Tuesday, January 24, 2017

Bila Hujung Minggu

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat pagi. Kisah sabtu lepas bila mak ajak ke kenduri kahwin rumah kawan sekerja dia dulu. Bila dah mak ajak kenalah bawakan. Mak aku memang jarang nak keluar jalan-jalan. Jadi hari sabtu lepas, aku datang rumah mak tengahari dalam jam 12.30. Biasalah sabtu, macam-macam kerja nak buat. Itu yang berlengah nak keluarnya.

Lepas zohor, kami keluar ke Bukit Tembakau. Nasiblah ada suami dialah yang memandu. Jadi pergilah aku empat beranak, mak aku dan anak buah aku si Nayli. Dia memang kalau aku berjalan memang nak ikut. Dah besar dah reti nak ikut berjalan.


Budak-budak yang meriuhkan dalam kereta. Bibir anak-anak dara bukan marah merah menyala masing-masing.

Sampai kenduri duduklah kami di satu tempat.

Nayli Firzanah yang usianya 5 tahun.

Aku dan suami serta si Ammar. Suami aku dok eksen dengan aku sebab cermin mata barunya. Tak heran pun.

Nak balik boleh pula bertembung dengan anak buah aku.

Swafoto kami bertiga.

Kebetulan kakak sepupu aku kerja hospital juga. Itu yang dia pun dijemput sekali. Lagi pun dulu kakak sepupu aku zaman muda-muda suka ikut mak aku jugak. Macam si Nayli dengan aku. Nampak tak?Hehe. Mungkin satu hari nanti Nayli pun akan kenal kawan-kawan obek dia. Nayli panggil aku obek. Panggilan dalam masyarakat bawean. Obek macam mak longlah. Lebih kurang.

Begitulah coretan aku untuk pagi ini. Bila jumpa dia orang di kenduri kahwin, fikiran tiba-tiba teringat pada yang lain. Perasaan rinda menerpa dalam diri. Rindu sangat-sangat. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, January 23, 2017

DAY 19 : 31 Days Challenge By JDT Blogger - Gambar Tulisan Jawi

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat malam semua. Macam biasalah bila hari kerja memang lambatlah bersiaran. Entri pagi tadi, aku siap tulis semalam. Manakala entri tengaharit tadi aku tulis waktu rehat. Masih lagi bersemangat meneruskan 31 Days Challenge By JDT Blogger. Hari ini sudah masuk hari kesembilan belas. Belum lagi tertinggal entri.

Pada blogger yang tinggal komen dan aku tak tinggal komen, minta maaf sangat-sangat. Aku cuba untuk blogwalking semuanya dan tinggalkan komen, Kekangan masa membataskan aku melakukan sedemikian. Maaf sangat-sangat.

Malam ini entri ringkas sahaja sebab aku ada kerja lain yang perlu didahulukan. Task hari ini mahukan gambar tulisan jawi.

Inilah tulisan jawi yang aku tulis siang tadi. Aku reti tulis nama aku sendiri saja. Hehe. Itu pun dah berapa lama juga tak menulis dalam jawi. Kertas ini adalah kertas kedua. Yang pertama nampak buruk bebenor. Itu sahaja entri ringkas untuk malam ini. Bersambung lagi di lain entri. Sekian dan wassalam.

#jdtblogger  
#31dayschallengebyjdtblogger

Salam pena,
Fyda Adim


Travelog : Pulau Langkawi - Island Hopping

Assalamualaikum...

Hai.

Selamat petang. Rehat tadi tak keluar sebab aku bawa bekal dari rumah. Jadi berehat di tempat sendiri aje sambil makan dan sambil menaip. Banyak sangat sambilnya. Nak cepat siapkan entri percutian ni. Dah jemu kut menulisnya. Banyak sangat gambar jadi kenalah part by part aku ceritakan.

Semalam dalam akhbar Sinar Harian, kisah percutian aku ke Pulau Langkawi ada tersiar. Ada sesiapa perasan tak? Jadi hari ini, marilah aku ceritanya lagi. Cerita yang tersiar dalam akhbar tu nanti-nantilah aku ceritakan. Kalau rajinlah ye.

Hari kedua, seperti dalam tentatif yang diberi adalah island hopping. Aktiviti ini pun aku cuak juga. Memang belum pernah merasa island hopping ini. Antara takut dan teruja. Yelah, nak naik bot bagai. Untuk aktiviti ini, kita orang berpecah. Ada keluarga yang sudah pergi dulu, ada yang tidak ikut serta sebab ada yang isteri-isteri mengandung, memang tak bolehlah nak ikut kan.

Aku dok usha spa ni tapi tak sempat pun nak pergi.

Sebelum bertolak untuk island hopping, kami sarapan dulu. Pagi itu kami sarapan di hotel saja. Makanannya tak berapa nak menarik.

Ammar makan kokocrunh aje.

Usai makan, lebih kurang jam 10.30 pagi semua menunggu di lobi.

Menunggu van untuk menjemput kami ke tempat bot.

Aku dan anak-anak.

Swafoto kami empat beranak.

Ini sewaktu kami sudah berada di dalam van.

Penuh satu van.

Ini antara sebahagian daripada kumpulan kami.

Sebelum naik bot, marilah bergambar terlebih dulu.

Siap siaga untuk menaiki bot.

Bot sudah bergerak laju. Angin kuat memukul-mukul pipi.

Panorama indah sepanjang perjalanan kami.

Seronok rupanya. barulah boleh mengukir senyuman.

Kami lagi.

Itu Dayang Bunting. Nampak tak?

Ini video yang sempat aku rakamkan sepanjang perjalanan ke Pulau Dayang Bunting.

Kami sudah tiba di jeti Pulau Dayang Bunting.


Ada bayaran masuk.

Kena menapak dan mendaki tangga untuk sampai ke Tasik Dayang Bunting.

Sudah selamat tiba di tasiknya.

Betapa ramainya pengunjung waktu itu. Maklumlah cuti sekolah.

Kami pun mahu jugak menaiki bot.

Sudah berada di tengah-tengah tasik.

Nampak betapa lebarnya senyuman.

Sebelum pulang bergambar lagi. Entah bila dapat ke sini lagi.

Singgah pula Pulau Singa Besar. Kelihatan burung-burung helang berterbangan.

Banyak bot-bot yang ada di situ.

Kemudian ke Pulau Beras Basah. Cantik sangat permandangan.

Bot-bot yang akan menurunkan penumpang di sini. Boleh bayangkan turun memang senang, nak naik balik tu memang azab. Ada seorang budak lelaki,  anak officemate suami terpaksa kakinya jadi pemijak. Dapat bayang tak? Kuda-kuda gitu.

Ini sewaktu menunggu bot sampai.

Sewaktu yang lain seronok bermandian, aku hanya berteduh di bawah pokok. Memang malas nak mandi.

Kemudian kami pulang setelah dua jam berliburan di pulau-pulau. 

Terus balik hotel, dihantar oleh van tadi. Yang tiga orang ni terus terjun kolam renang pula. Nak bersihkan badan. Tapi sekejap aje sebab kita orang nak keluar balik. Masuk bilik, mandi dan solat. Kemudian terus sahaja keluar semula. 

Begitulah cerita Island Hopping. Kos bot yang kami naiki untuk satu bot adalah RM450. Nanti sambung lagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Rutin Harian Yang Sibuk Atau Kelam Kabut?

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat pagi semua. Isnin seperti biasa. Kembali dengan rutin harian dan tugas hakiki. Selamat memulakan kerja pada sesiapa saja. Baik yang keluar bekerja ataupun yang bekerja di rumah saja. Semuanya sama. Masih lagi dikategorikan bekerja. Minggu ini sudah minggu keempat anak-anak bersekolah. Sekejap saja masa berlalu. Setakat tiga minggu yang dilalui, aku masih lagi dapat menyediakan bekal anak-anak ke sekolah.

Walaupun adakalanya diri terasa letih namun perlu digagahkan juga diri demi anak-anak. Maklumlah bila terpaksa berdikari sendiri tanpa suami di sisi selama empat hari memang perlu kuat semangat. Jumaat adalah hari yang aku tidak perlu terkejar-kejar di waktu pagi.

Bila anak-anak mula bersekolah memang kepenatannya turut dirasai oleh mak-mak sekalian. Jadual yang padat membataskan masa yang ada. Tapi kita haruslah kreatifkan diri sendiri, menguruskan masa yang diberi dengan sebaik mungkin.

Aku pernah merungut bila mana aku katakan tak cukup masa.

Ada seseorang menegur aku. "Allah bagi kita masa 24 jam. Kalau kita tahu urus masa itu mesti cukup punya." Sejak dari itu, aku sebaik mungkin menggunakan masa yang ada. Kadang masa kita tak cukup sebab kita banyak isikan dengan perkara-perkara lagha.

Selitkan gambar-gambar bekalan anak-anak sepanjang minggu ketiga. Semuanya ringkas dan mudah disiapkan. Ini menu hari isninnya.

 Mee goreng dan cucur ikan bilis. Beli yang adabi punya.

 Nasi goreng.

 Roti dan biskut. Masa ini aku tak larat nak bangun masak.

Ini pula menu jumaat. Ulang menu isnin sebab bahan-bahan ada lagi.

Tahun ini, rutin anak sulung aku berubah. Dia sudah tukar tuisyen dan terus ke after school care. Situ, dia akan terus buat homework dan adalah masa untuk dia ulangkaji. Memandangkan dia sekolah aliran cina, mahu atau tidak memang kena hantar dia ke transit berkenaan. Isnin hingga rabu dia bersekolah agama cumanya hari rabu dia akan ke sekolah agama lewat. Jadi dia akan balik ke transit terus. Tak adalah balik rumah neneknya lagi. Khamis dan jumaat dia sepenuhnya di sana.

Aku pula, ahad dah kena hantar beg baju ke rumah mak. Beg baju Ammar dan baju sekolah agama Adriana sebab isnin dan selasa Adriana ke sekolah agama dari rumah mak aku. Aku pula hari selasa petang kena hantar beg sekolah agama dan baju sekolah agama ke transitnya pula sebab rabu dia ke sekolah agama dari sana. Kemudian hari rabu pula, sebelum menjemput Adriana di sekolah agama, aku kena singgah transitnya untuk ambil beg sekolah paginya. Rutin baru buat Adriana bermaksud menambah kerja maknya.

Bila hari khamis aku dah lapang sikit. Hari jumaat aku lagi lapang sebab suami yang hantar anak-anak ke sekolah. Itu saja hari yang dia ada. Begitulah kesibukan hari-hari aku dan ada masanya terasa kelam kabut juga bila ada perkara yang tidak terjangka terjadi.

Begitulah sedikit catatan untuk pagi ini. Bersambung lagi di entri lain. Cabaran untuk hari ini nanti akan aku siapkan. Nak gambar tulisan jawi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Sunday, January 22, 2017

DAY 18 : 31 Days Challenge By JDT Blogger - Kenangan Manis

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat petang semua. Hari ini dapatlah menulis beberapa entri. Sepanjang menyertai cabaran ini yang dianjurkan oleh JDT Blogger, inilah entri paling cepat yang aku siapkan. Selalunya memang lambat aku siapkan. Hari ini memandangkan punya masa senggang, jadi dapatlah isi masa yang ada dengan menulis. Menulis blog dan menyiapkan tugasan lain.

Hari ini aku dah masak awal. Tak pernah-pernah masak awal. Menu hari ini adalah nasi ayam. Petang-petang dah boleh rehat sambil lipat baju dan menonton drama Teduhan Kasih. Walaupun drama itu ulangan, aku tengok lagi sebab aku suka drama itu.

Baiklah, berbalik kepada tajuk. Aku memang suka bermukadimah dulu sebelum masuk kepada tajuk. Kalau tak berhenti boleh jadi panjang berjela mukadimahnya. Tugasa hari ini adalah berkaitan kenangan manis. Semalam sudah ceritakan kenangan pahit, hari ini kita kongsikan yang manis pula.

Kalau diikutkan kenangan manis yang paling diingati selamanya. Biasalah, yang manis pasti semestinya terindah. Kali ini aku ingin kongsikan kenangan manis yang aku lalui sendiri. Memang manisnya terasa hingga kini. Tak dapat diulang lagi.

Antara kenangan manis sewaktu memasuki pertandingan menulis eBook anjuran Maxis. Menulis novelet bertajuk Dia, Pilihan Hatiku. Sepanjang pertandingan berjalan, cerita itu diupkan di laman web E-Sentral.

Selain itu, setelah beberapa tahun menjadi blogger, aku dapatlah menyertai event yang dianjurkan oleh Nuffnang. Lawatan ke Kilang Mamee. Seronok sangat. Kemudian kami disuruh tulis entri berkenaan lawatan itu dan dibayar RM150.

Akhir sekali, kenangan yang tidak dapat dilupakan. Menghadiri audition di Kuala Lumpur. Sebenarnya aku dan kawan-kawan masuk pertandingan. Pertandingan itu dianjurkan oleh Kotex dan mahu kita hantarkan gambar kreatif bersama sahabat. Kami antaranya yang terpilih. Kemudian yang terpilih itu dikehendaki menghadiri audition.

Seminggu sebelum audition kami diberi video klip Nad Zainal menari dan kita kena ikutlah sama macam videonya. Lagunya pula Erti Kawan. Jadi hari audition memang disuruh menari depan beberapa juri dan peserta lain. Tak pernah-pernah. Memang kecut-kecut perut. Pertandingan ini sebenarnya nak pilih peserta untuk video klip drama Memberku Hawa. Kami hanya memenangi wang tunai RM800. Pengalaman yang tidak dapat dilupakan.

Begitulah kenangan manis aku. Banyak pula ceritanya pasal kenangan manis. Bersambung lagi di lain entri pula ye. Sekian dan wassalam.

#jdtblogger 
#31dayschallengebyjdtblogger

Salam pena,
Fyda Adim