Friday, December 8, 2017

Kelip-kelip Kusangka Api Dan Suara Kekasih Cinta

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa.

Bismillah.

Hai semua.

Salam jumaat. Salam pembuka bicara. Pagi ini saya ingin kongsikan dua buah buku antologi cerpen yang saya sertai. Kiranya ini adalah buku kedua dan ketiga antologi yang terselit karya kecil saya. Buku antologi yang menyusul selepas Antologi Cerpen Tribunal Cinta. Alhamdulillah. Kiranya tahun ini saya lebih produktif menulis selepas tempoh berhibernasi.

Buat masa ini, saya hanya mampu menulis cerpen dan mungkin akan berjinak-jinak dan melangkah untuk menulis novel pula. Allahu. Macam tak tercapai dek akal. Mampukah atau tidak? Itu yang sering dipersoalkan pada diri sendiri.

Jadi untuk tahun ini, lima buah cerpen yang telah tersiar. Baru lima buah sahaja. Untuk penulis baharu seperti saya, ini pun sudah cukup membuatkan hati berbunga riang. Mari saya kongsikan buku-buku tersebut.

Antologi Cerpen Kelip-kelip Kusangka Api. Terbitan Jemari Seni. Ada 40 buah cerita daripada 40 orang penulis. Kiranya ini salah satu impian saya yang sudah tercapai bila cerpen saya terpilih untuk dibukukan dalam naskhah ini. Memang impian nak menyertai keluarga Jemari Seni. Saya memang suka beli koleksi novel-novel daripada Jemari Seni. Lebih-lebih lagi saya sekarang sudah minat dengan salah seorang novelisnya iaitu Noor Suraya. Bukan mengipas ya. Sebab Kak Su ini adalah penyelenggara untuk Kelip-kelip Kusangka Api .

Ini pula kira buku penutup untuk tahun ini. Suara Kekasih Cinta. Gabungan cerpen dan puisi. Terbitan Pena Padu. Kali kedua saya menyertai Pena Padu.

Untuk belian koleksi-koleksi buku ini, saya akan iringkan dengan cenderahati sebagai tanda penghargaan untuk pembaca. Semoga apa yang dinukilkan dalam antologi ini memberi sesuatu kepuasan. Sesungguhnya yang buruk itu datang daripada diri saya sendiri.

Sesiapa yang berminat hendak membeli naskhah ini, bolehlah whatsapp saya di talian 017-6741270 (Fyda Adim).

Kelip-kelip Kusangka Api (RM38)
Suara Kekasih Cinta (RM25)

Stok cenderahati sangat terhad. Selagi stok masih ada. Jom dapatkan segera buku-buku ini. Boleh dijadikan koleksi untuk diri sendiri atau dijadikan sebagai hadiah. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, December 6, 2017

Disember Membuka Tirai

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa.

Hai semua.

Selamat pagi. Beberapa hari tidak menulis di sini. Kiranya, ini adalah entri pertama untuk Disember. Disember telah membuka tirainya. Kita sudah tiba di penghujung tahun 2017. Dua puluh lima hari sahaja lagi kita bakal meninggalkan tahun 2017 ini. Saya masih lagi kesibukan. Biasalah sibuk dengan rutin harian. Cumanya, cuti sekolah agak santai. Tidaklah kalut dan lagaknya seperti Charlie Chaplin.

Hujung tahun ini saya sibuk memgejar mss dan projek anekdot bersama beberapa rakan penulis. Jadi masa saya agak terhad untuk menulis di sini. Projek 1000 patah perkataan saya sudah tidak terkejar. Sudah ketinggalan jauh di belakang.

Bulan Disember ini saya hantar anak-anak menyertai program cuti sekolah di taska. Taska itu akan dijadikan tempat transit anak-anak saya nanti tahun depan. Seorang yang dalam gambar di atas adalah anak buah saya. Hari yang ada program saya jadi mama tiga orang anak.

Begitulah sedikit coretan pagi ini. Coretan untuk melepaskan sedikit kerinduan yang menjalar dalam diri. Doakan semoga urusan saya dan juga urusan kalian dipermudahkan hendaknya. Amin.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Thursday, November 30, 2017

Tahniah Buat FattZura

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa.

Hai korang.

Malam ini keluarlah satu entri sementara mahu menunggu waktu untuk ke ceramah perdana Syamsul Debat yang diadakan di taman perumahan saya ini. Terujalah nak pergi sebab pertama kali menyaksikan beliau secara live. Selalu tengok dekat youtube saja. Jadi malam ini berpeluang untuk menghadiri ceramah itu. Tak jauh pun dari rumah. Boleh dengar dari rumah je pun sebab dekat sangat tempatnya. Jadi boleh menapak aje.

Baiklah, entri malam ini saya ingin kongsikan beberapa keping gambar artis terkenal yang baru bernikah pada 27 November 2017. Siapa lagi kalau bukan Fattah Amin dan Fazura. Dulu saya memang bukan peminat Fattah Amin. Awalan dia berlakonkan sungguh macam kayu. Dengan rupa dia yang cengkung. Amboi pandai kau nak kecam-kecam orang. Bukanlah, macam auranya tak sampai lagi untuk kita minat dia. Hah, gitew.

Alah biasalah, budak budak mesti cengkung. Kurus. Alahai. Macam laki saya dulu-dulu pun gitu. Hah, dah babitkan laki kau pulak. Laki saya dengan Fattah jauh beza. Tak sama. Haha. Jadi semakin hari bila dia menjadi hingga sekarang, saya minatlah juga walaupun ada yang suka kecam dia. Eleh, dengkilah tu.

Setiap cerita-cerita dia saya ikutlah juga sampailah bila dia bertunang dengan Fazura, gembiralah juga. Memang khabar yang sangat dinanti-nantikan sampailah mendapat berita tentang pernikahannya. Tahniah Fattah dan Fazura.

Kalau Fazura, memang minat dia berlakon. Jadi sekarang pasangan ini menjadi artis kegemaran dan pasangan idola sayalah. Harap perkahwinan kalian berkekalan hingga ke jannah. Beberapa hari ini asyik membelek gambar-gambar kahwin depa dan video pernikahan depa. Kemudian tersenyum-senyum sendiri. Ini kalau laki aku nengok memang sakit mata aje dengan perangai bini dia.

Rupanya ada beberapa kawan saya yang lain pun rupa itu. Jadi bukan saya seorang sahaja yang kemaruk mahupun taksub. Macam semalam kawan saya whastapp.

"Ya ampun. Akak senyap-senyap la ni dok giler tengok youtube Fattzura.(emoji senyum)"

Saya balas.

"Lor, ingatkan saya sorang dok kemaruk. Saya dok tengok video kat IG depa."

Kawan balas.

"Apa IG depa?"

Screenshot dan hantar pada kawan itu. Selamatlah menilik gambar-gambar depa yang manis-manis dan nampak seri pada wajah mereka.

Mereka telah selamat dinikahkan. Doakan baik-baik untuk rumahtangga mereka dan juga rumahtangga kita. Tak perlulah kecam sana sini. Tak perlulah pertikaikan apa-apa. Marilah lihat gambar-gambar sweet dia orang. Gambar credit IG Fattah Amin dan Fazura.

Sama cantik.
Sama padan.
Bagai pinang dibelah dua.

Alahai, manjanya Fattah pada Fazura.

Seronok tengok depa.

Itu sahajalah yang mahu saya kongsikan. Semoga perkahwinan mereka disinari dengan kebahagiaan seadanya. InsyaAllah. Amin. Esok sudah masuk ke bulan baru dan bulan terakhir dalam tahun 2017. Bulan ulangtahun perkahwinan saya. Jadi kita boleh bergambar ala-ala FattZura barangkali. Tak kuasa laki aku nak melayan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim




Kenapa Perlu Bersedih

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa.

Hai semua.

Menyusul dengan entri kedua untuk hari ini. Terlebih rajin menulis malam tadi. Hakikatnya, sekarang memang kebanyakkan entri semuanya entri berjadual. Masa nak menulis memang tersangat terhad. Perlu hadap beberapa perkara lain. Sekarang sedang sibuk siapkan projek anekdot dan juga manuskrip. Semoga dipermudahkanlah segala urusan saya. Baik urusan untuk diri sendiri mahu pun urusan keluarga.

Kebelakangan ini saya berperang dengan perasaan sendiri. Sesekali perasaan sedih itu menjalar dalam diri hingga ke relung hati. Entahlah. Sukar diungkap. Adakalanya, mahu hilangkan perasaan itu saya imbas momen-momen indah sahaja. Pasti terubat segala kerinduan itu. Semuanya bersandarkan pada kenangan suatu ketika dahulu.

Saya rindu zaman menulis bersama-sama. Memang tersangat rindu detik itu tetapi hakikatnya semua itu sudah berlalu dan kini hanya menjadi sebuah kenangan. Namun apa yang pasti, Allah telah gantikan kesedihan saya itu. Saya dapat sekumpulan kawan-kawan menulis. Walaupun kami tidak pernah bertemu dan hanya berkenalan di alam maya dan bersandarkan pada grup whatsapp, hubungan kami akrab seolah-olah sudah mengenali lama antara satu sama lain. Allah bukan gantikan dengan seorang tetapi sembilan orang. Saya gembira bila berborak bersama mereka.

Sebenarnya, banyak lagi perkara sedih yang saya lalui telah diganti Allah swt. Saya akui dengan kata-kata setiap kesedihan pasti akan terselit kegembiraan. Kalau dulu selalu berkongsi menonton drama, kini Allah hantar orang lain pula. Tiba-tiba sahaja. Seperti apa yang pernah saya lalui dulu dan kini pun sama cuma orangnya sahaja yang berlainan. Betapa hebatnya kuasa Allah.

Saya merintih.
Saya sedih.

Namun, berbalik kepada diri sendiri. Muhasabah diri sendiri. Manusia, hatinya berbolak-balik bukan. Kalau bukan pada orang lain, mungkin pada kita pula. Bukan mudah untuk mendapat seorang sahabat yang akan ada dengan kita selama-lamanya.

Ada orang, bila sudah senang dia lupa kawan seperti perumpamaan kacang lupakan kulit. Oh ya, kacang memang selalu lupakan kulit. Ada orang, bila sudah punya kawan baharu, dia akan lupakan kawan lamanya.

Begitulah putaran kehidupan kita seadanya. Menangislah jika itu mampu melegakan hati namun jangan biarkan kesedihan itu berpanjangan menghantui diri. Hidup kita ini singkat sahaja. Banyak lagi perkara yang lebih berfaedah boleh kita fikirkan. Kena move on agar perkara negatif itu tidak memberi kesan pada hidup kita. Cari semangat. Cari insan yang lebih ikhlas dan mahu berkawan dengan kita. Mudah bukan?Semoga berjaya dan selamat menjadi seorang sahabat yang baik untuk para sahabat yang lain. Mudah-mudahan kita tergolong dalam sahabat yang baik. InsyaAllah. Amin.

Salam pena,
Fyda Adim


Hari Kanak-Kanak Tadika Keh Seng

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa.

Hai semua.

Momentum menulis datang dan pergi. Sekejap semangat itu penuh di dada. Sekejap semangat itu mengendur. Kebelakangan ini, situasi sekeliling yang kurang positif memberi kesan pada diri. Kata kawan, pucuk pangkal hati kita. Saya sedang menyesuaikan dengan suasana baru buat diri sendiri. Baiklah, berbalik pada tajuk di atas.

Dua minggu sebelum cuti sekolah, sekolah anak-anak adakan sambutan Hari Kanak-kanak. Ammar pula eritahu saya dia ada menyertai pertunjukkan. Mulanya, dia kata "Ammar masuk menari, ma tapi kan cikgu suruh Ammar berjalan je."

Jenuh juga maknya nak menghadamkan apa yang disampaikannya. Rupanya dia masuk pertunjukkan fesyen. Adoilah. Saya tanya cikgu kelasnya. Memandangkan ini tahun terakhir Ammar di sekolah cina, saya teruja untuk melihat dia beraksi di atas pentas.

Jadi hari itu, saya minta kebenaran untuk keluar sekejap dan ke sekolah Ammar. Saya sampai mereka belum ke dewan. Masih di dalam kelas.

Saya tinjau dari luar. Dia sedang makan masa tu. Makan mcdonald.

Masa ini dah bersiap keluar untuk ke dewan. Suruhlah bergambar beramai-ramai dulu.

Sekejap dah besar anak lelaki saya.

Kawan kelas Ammar. Entah apa namanya. Saya dah lupa. Budak ini cukup murah dengan senyuman setiap kali berselisih dengan saya semasa saya hantar Ammar ke sekolah. Datang moodnya elok dia akan tegur, "Hai aunty."

Ini beg goodies yang anak-anak dapat.

Dapat vitamin pula tu. Eloklah sangat untuk stok bulan ini.

Begitulah ceritanya kisah Ammar menamatkan zaman tadikanya. Tahun depan dia sudah melangkah ke sekolah rendah. Betapa cepatnya masa berjalan. Bila anak-anak semakin membesar, kita juga semakin tua sebenarnya. Semoga saya diberikan kesihatan yang baik untuk membesarkan anak-anak saya.

Antologi Cerpen Suara Kekasih Cinta sudah tiba. Karya kecil saya berjudul Separuh Mati Kubercinta ada di dalam naskhah ini. Berminat mahu mendapatkannya boleh hubungi saya. RM25 tidak termasuk posa beserta cenderahati daripada saya khas buat pembeli.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, November 27, 2017

Ilmu Manusiawi

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi semua. Selamat cuti sekolah pada anak-anak. Selamat bekerja pada mak pak yang sememangnya makan gaji. Saya bekerja seperti biasa. Dua tiga minggu ini saya berhadapan dengan manusiawi spesis rare. Allahu. Memang dugaan kali ini berat juga sepanjang saya sudah sebelas tahun berkhidmat. Saya menangis bila terpaksa memikul beban sebegini tetapi terpaksa berselindung di sebalik senyuman.

Sejak baca komen seseorang, di pejabat tiada istilah kawan baik semua jaga periuk nasi sendiri je. Cukuplah bersederhana itu lebih tepat. Memang benar. Kata-kata itu saya akui sangat-sangat. Saat semua orang mengata atau mengkondem tak ada siapa yang tampil untuk mempertahankan. Saat kau seorang diri terkontang-kanting menguruskan tugas hakiki yang berlambak-lambak tak ada seorang pun yang tampil menghulurkan tangan.

Apa yang tahu, tanya kerja dah siap? Tanya dah baca emel atau belum? Namun nak bertanya apa masalah yang sedang dihadapi memang jangan diharapkan. Situasi ini sama sahaja kau kerja seorang diri kat bahagian itu. Tak perlu ramai-ramai kalau seorang pun tak membantu. Sudahnya markah kau menjunam ke gaung.

Isu markah tak mahu saya ulas. Hujung tahun biasalah. Markah menjadi nilai ukuran pada kerja kita sepanjang tahun. Penilai itu, manusia. Dia menilai selain dari pengetahuannya mungkin juga dengan emosi. Memang tak ada manusia yang boleh adil. Lebih kita terkilan bila markah orang yang kerja entah apa-apa, asyik dok menghilang lebih tinggi. Situ memang terselit rasa sedih dan kecewa. Saya tidak mahu mempertikaikan kerja orang. Noktah!


Kecewa?

Memang mengecewakan sebab kita rasa dah buat sehabis baik. Tapi kena ingat satu hal. Ada orang yang bekerja berpuluh tahun, langsung tidak dihargai. Saya pernah melihat situasi begini. Dia sudah berkhidmat berpuluh tahun namun bila tiba waktu persaraannya, dia tidak diraikan. Tetapi bila dilihat dari sudut lain, sekarang nampak dia lebih bahagia. Sebelum dia bersara lagi, ada orang tawarkan dia untuk berkhidmat di rumah orang tua di Paya Ikan. Kira penjaga rumah orang tua tersebut. Allah gantikan dia dengan cara yang lain. Orang luar lebih menghargai dia.

Lagi satu, ada orang kerja jujur tapi orang yang belot jugalah yang dapat naik pangkat. Sebab apa? Sebab Allah sudah pilih kita untuk diuji. Allahu.

Lagi yang mengecewakan?

Saya paling kecewa bila mana ada orang yang jadi penyampai sedangkan dia sendiri 'kawan kita.' Kalau kita tahu sejauh mana sikap dan perangai kawan kita tak perlu dikhabarkan berita yang tidak enak didengar olehnya. Menyedihkan kalau situasi begini terjadi.

Down beberapa hari. Hahaha.

Kadang orang sekeliling tak tahu pun hujung pangkalnya tapi buat ulasan seolah-olah dia ada dari awal sampai akhir. Contohnya, seseorang ini tiba-tiba dijerkah dengan ketua dan dia sedang menahan diri supaya tidak menangis. Kemudian bila ketuanya bercakap dia tidak menunjukkan respon. Orang sekeliling pula buat kesimpulan dia kurang sopan. Walhal masa awalan dia tak tahu pun puncanya. Cuba letakkan diri kita pula. Apa reaksi kita?

Memang secara logiknya, dia perlu tidak menunjukkan perangai sebegitu di hadapan seorang ketua. Tetapi andai itu yang boleh kuatkan diri agar dia tidak menangis di khayalak ramai, apa lagi yang perlu dia buat? Ketuanya pun patutnya tidak perlu menjerkah. Begitulah. Cuma pandangan saya yang tidak seberapa.

Kadang-kala, kalau kita menjatuhkan air muka orang di hadapan orang lain takut berbalik pada kita pula satu hari nanti. Kalau kita jaga aib orang, insyaAllah aib kita juga terjaga. Manusia sememangnya tidak sempurna.

Kau ketua.
Kau kuli.

Sama sahaja.
Semuanya tidak sempurna.

Andai hari ini kita berada di atas, mana tahu esok lusa kita berada di bawah pula. Tiada siapa yang tahu melainkan Allah swt. Semua urusannya. Jadi jagalah diri kita sendiri daripada sibuk mencanang keburukan orang.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim