Pages

Monday, April 23, 2018

Hiking Di Bukit Batu Putih

Assalamualaikum.

Entri ketiga untuk hari ini. Gigihlah mencari kekuatan untuk menulis entri untuk hari ini.  Mungkin mood sudah kembali. Kononnya mood ke laut. Entah laut mana yang dia menjunam. Ini mungkin angin monsun sudah tiup balik ke darat. Terbaca blog Kak Dalin Ali. Aku suka dengan ayat yang dia tulis.

"Bagi orang yang suka menulis, dia macam ada silence sadness tau bila kau tak dapat menulis. Iyelah kau suka, cuma kau tak ada masa."

Betul.

Aku tersangatlah setuju. Memang memendam rasa ajelah. Kau nak menulis dalam masa yang sama kau dihimpit dengan pelbagai pekerjaan lain. Kerja di rumah dan kerja di pejabat. Bila dah penat otak di pejabat kau memang takkan ada masa nak memikirkan ayat-ayat yang sepatutnya.

Kadang hanya mampu tulis 'Assalamualaikum.' Kemudian sign out. Berbulan-bulanlah entri itu terperam dalam folder draft. Sama juga dengan entri ini. Aktiviti hiking ini tahun lepas punya cerita. Kami ke Batu Putih dalam bulan Disember. Aku memang ikut hiking ini sebab hobi YDC (Yang Dicintai). Nak tak nak kenalah ikut juga. Aku bukan seorang yang suka dengan aktiviti lasak. Itu pun atas bukit pun boleh jadi bertekak.

Sebabnya aku yang membebel cari fasal dengan tok laki.

"Tau saya tak ikut. Duduk tunggu kat bawah lagi bagus. Penat ni."

"Bernafas ikut mulut. Tarik nafas lepas." Masa itulah dia ajar aku teknik nak bernafas. Risau kalau aku pengsang bila tengok bini dah mencungap semacam. Hahah. Penat wei.

Housemate suami pun ikut sekali. Aku macam biasa di belakang sambil bergambar.

Rumah Api Tanjung Tuan.

Pemrandangan dari rumah api.

Kami empat beranak.



Permandangan yang indah dari atas bukit.

Hiking punya fasal tudung dengan baju tak sedondon pun tak apa.

Sempatlah bergambar secara semenggah atas bukit tu. Punya seksa nak panjat celah-celah batu. Aku tak pernah terfikir nak jadi selasak itu.

Sempat suruh laki amik gambar.

Swafoto kami suami isteri. Anak-anak dah ke depan ikut Uncle Hafiz (housemate suami).

Aku sudah sampai. Anda bila lagi? Tanya macam sampai buat umrah atau haji aje.

Ini aku sudah lega sebab sudah selamat sampai bawah. Tinggal nak menapak ke kereta aje. Huh. Sakit segala urat sendi.

Lega sangat bila sampai kat kereta. Dia punya nak sampai tu rasa nak merangkak pun ada. Tengok aku fefeeling dekat Adriana. Mak hang punya seronok bila dapat melabuhkan punggung. Seronok tak terkata. Itu sahaja cerita aku serta keluarga. Nanti aku ceritakan kisah hiking yang keluar di Majalah Mingguan Wanita. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Gathering Ex SMK Infant Jesus Convent

Assalamualaikum.

Entri kedua untuk hari ini. Gigihlah aku menulis malam tadi untuk keluarkan entri ini untuk hari ini. Kisah Disember tahun lepas. Entri ini memang aku peram dulu sebabnya aku ada hantar kisah reunion ini di Majalah Mingguan Wanita. Itu yang ceritanya aku tak boleh nak tulis lagi.

Disember, menemukan kami. Bekas pelajar SMK Infant Jesus Convet. Pertemuan mengejut yang dirancang dalam masa lima hari sebelum hari kejadian. Selalunya yang dirancang berbulan-bulan tidak pernah menjadi. Alhamdulillah, yang dirancang saat-saat akhir menjadi pula.

Walaupun tidak ramai, sekurang-kurangnya pertemuan ini menjadi setelah beberapa tahun tidak berkumpul begini. Kami habiskan dalam masa lima jam sesi pertemuan ini. Pertemuan di tepi Tasik Ayer Keroh secara potluck.

Aku dan seorang kawan aku yang kebetulan balik Melaka untuk bercuti akhir tahun. Dia yang paling tercampak jauh nun di Sarawak. Aku dan dia yang mengaturkan sesi pertemuan ini. Kita orang whatsapp setiap kawan-kawan kita orang. Siapa yang boleh datang dan siapa yang tidak boleh. Lepas semua dah beri keputusan, kami wujudkan grup whatsapp untuk pertemuan ini. Senang nak berbincang nak bawa apa, nak beli apa. Begitulah.


Ini grup awal yang hadir. Bergambar dulu sementara menunggu yang lain.

Antara makanan yang ada pada hari itu.

Sandwich, bihun goreng, asam pedas daging, sayur, nasi, rendang ayam dan macam-macam. Aku pun dah lupa.

Sambil makan sambil bersembang. Kisah dua puluh tahun diimbas kembali pun ada. Gigih nak mengingatkan. Bersembang satu hal. Gelak tak ingat dunia pun dah satu hal. Itu sebab kita orang pilih tempat terbuka supaya gelak tawa kami tidak menganggu manusia sekeliling.

Swafoto lagi sebab yang depan tu baru sampai. Bising ajak bergambar.

Kebetulan ada dua orang yang sambut hari lahir, tokey kek sponsor kek.

Inilah dua orang yang sambut hari lahir.

Tokey kek yang tudung merah. Kali ini ada dua orang yang baru datang. Itu yang asyik bergambar.

Bergambarlah selagi terdaya sebab ini yang akan menjadi kenangan.

Kami datang secara solo. Suami dan anak-anak tinggal sebab nak fokus untuk kita orang bersembang. Kebetulan ada sorang yang sedang menunggu hari. Dia saja yang mengangkut suami dan anak-anak.

Macam-macam gaya. Bersembang sambil kejung-kejung pipi sebab gelak. Kawan-kawan aku ni semua jenis yang happy go lucky. Buat lawak spontan pun kau dah boleh mengekek gelak.

Memang seronoklah rasanya pertemuan ini. Kami yang seramai 11 orang pun dah cukup gamat suasana.

Sebelum pulang, dapatlah bergambar lagi. Tadi gambar duduk. Nak berdiri pula. Selagi tak balik selagi itu bergambar. Dari kiri: Azliza Daud, Siti Maslizah Abdul Rahman, Nor Fadhlin Jaafar, Noor Hafiza Nekmat, Alfidah Adim (aku), Farah Eyani Zainal Abidin, Nur Hanani Zamani, Norni Maulud dan Khalisah Md Nor.

Oh ya, untuk warga Melaka kalau berminat nak tempah kek dengan kawan aku boleh ke Instagramnya di SINI. Bolehlah ajukan soalan pada empunya badan. Macam-macam jenis kek dia buat. Bolehlah request macam mana bentuk. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Fit Malaysia Run Di UTC

Assalamualaikum.

Entri ini agak lama tersimpan dalam folder draf. Entah kenapa sekarang susah sangat nak kejar untuk tulis entri mengikut jadual. Kadang berbulan-bulan terperam. Sudahnya mood pun hilang begitu sahaja. Bila cerita dah lama dan basi memang lagilah aku malas nak menulisnya. Memang entri itu akan kekal menjadi draf buat selama-lamaya.

Tahun ini entah mood apa yang merasuk. Aku teringin nak masuk larian. Ini adalah aktiviti larian aku yang pertama aku ikut serta. Rancangan last minit. Aku terpandangkan iklannya di dinding muka buku. Kemudian cari kawan yang berminat. Memang Allah nak temukan dengan mereka. Rupanya mereka pun berminat. Alhamdulillah.

Adakalanya, sesuatu minat boleh mendekatkan hubungan seseorang. Tak semestinya pasangan. Kawan contohnya. Minat tengok drama kau carilah yang boleh bersekongkol dengan kau kan. Kalau minat lari kau carilah kawan yang sehala dengan kau. Sama juga dengan pasangan. Adakalanya minat tak sama tapi kita boleh cuba cari keserasiannya di situ.

Eh, aku dah termerepek apa ni. Berbalik pada tajuk. Aktiviti larian ini aku serta masa Januari. Lama gila punya cerita. Dah hujung April barulah gigih nak menulisnya. Gambar dah lama aku upload tapi nak menulis bukan main bercinta.

Pagi itu yang aku ingat hujan. Memang hujan dan kita orang berlari dalam hujan. Gigih kan.

Wajah-wajah kami yang pertama kali ikut serta. Dari kiri : aku (Kafida), Mardiana (KaMar) dan Zanariah (Kazana). Nama dalam kurungan tu nama manja masing-masing. Haha. Kami bukan sebaya tapi aku kira yang kecik. Gitu.

Selagi tak lari selagi itu bergambar.

Memang trend bergambar tunjuk kasut.

Ini setelah selesai tiba di garisan penamat.

Medal pertama kami. Dapatlah kami berlari sejauh 3km masa tu.

Selesai lari pekena secawan limau suam dan dua biji telur separuh masak. Alhamdulillah. Pengalaman pertama untuk tahun ini. Sudah menjadi sebahagian aktiviti untuk diri sendiri. Nanti aku ceritakan lagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Sunday, April 22, 2018

Ada Hari Keletihan

Assalamualaikum.

Status FB aku minggu lepas kalau tak silap yang aku screenshot. Ada hari-hari keletihannya memang tidak mampu diungkapkan. Setiap hari menguruskan anak-anak memang perkara yang mencabar. Ada masa nampak macam tunggang-langgang. Tersangat.

Ini yang terjadi pada aku. Keletihan punya fasal dicampur dengan konfiden, aku keluar rumah tak bertudung sebab hari kerja memang suami jiran tak balik. Jadi dengan konfidennya aku yang dalam keadaan mamai ditambah dengan keadaan diri tidak sihat keluar sidai baju.

Aku memang sidai baju waktu malam. Terpaksa juga sidai sebab sebelah pagi aku tak sempat pun nak buat benda lain selain menyiapkan bekalan anakanda berdua dan bersiap asal boleh untuk diri sendiri.

Begitulah rutin harian aku.

Ini bukan kes merungut tau. Anggaplah sesi meluah perasaan. Haha. Adakalanya, manusia suka salah tafsir apa yang kita sampaikan. Kalau hujung minggu memang aku hentam berehat sakan. Bukan apa, setiap hari aku terkejar-kejar masa jadi biar hujung minggu aku berlalu dengan penuh ketenangan. Itu sebab kemalasan yang sangat meninggi untuk aku menulis blog dan menulis cerpen.

Bos merangkap editor sudah bertanya.

"Cerpen dah siap?"

"Bila nak mula misi 1000pp tu?"

Hati mahu buat tapi kudratnya tiada. Akan dicari semula kekuatan itu. Memang rindu nak kembali aktif menulis. Sekarang ini pun aku cuma bersantai sambil layan drama dan novel. Aku memang seorang yang addict dengan drama. Tengok drama juga dan tengok pelakonnya juga.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Wednesday, April 11, 2018

Kursus Umrah Di Kediaman Datuk Hj Hamzah

Assalamualaikum.

Hai.

Sekali lagi entri kedua muncul untuk hari ini. Entri yang aku sudah siap taip semuanya malam tadi. Sekarang ini memang tak dapat nak menulis hari-hari di sini. Banyak sangat komitmen. Buat masa ini sedang mencari mood untuk sambung manuskrip yang tertangguh tempoh hari. Berbulan-bulan juga aku peramkan manuskrip itu. Adoi. Ada sahaja halangannya bila nak menulis. Bila sehari tertinggal memang nak mencari mood itu kembali terasa amat payah.

Baiklah, kali ini aku nak kongsikan serba sedikit tentang kursus umrah yang dianjurkan oleh Kaizen Travel & Tours Sdn. Bhd. Kursus tersebut telah diadakan di kediaman Datuk Hj Hamzah bin Hj Bajuri pada 4 Mac 2018 untuk para peserta yang akan berangkat ke tanah suci pada 13 Mac 2018.

Penceramah untuk kursus itu disampaikan oleh Ustaz Mohd Adi Hazman Bin Mazlan. Alhamdulillah Disertai seramai 18 jemaah yang akan dipimpin oleh Ustaz Mohd Adi Hazman Bin Mazlan sepanjang berada di sana.

Beberapa foto yang sempat dirakam sepanjang kursus umrah tersebut dijalankan.




Warga Melaka, pada yang mahu mencari pakej umrah bolehlah dapatkan khidmat dengan Pegawai Pemasaran Umrah Kaizen Travel & Tours Sdn Bhd. Nombor untuk dihubungi adalah seperti yang tertera di dalam gambar.

Semoga kita semua akan menjadi tetamu Allah suatu hari nanti. Sentiasalah berdoa agar diberikan rezeki untuk menjadi tetamunya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Buang Undi Di DFKL

Assalamualaikum.

Hai.

Drama Tak Ada Cinta Sepertimu sudah pun habis khamis lepas. Aku sudah pun move on. Haha. Sejenis kalau melayan drama dia punya feeling macam kenapa dah ending? Gitu sekali. Dalam drama ini heronya memang menonjol lakonannya. Mantap sekali. Aku suka tengok dia berlakon dengan Zahirah. Itulah salah satu sebab aku malas nak terjebak dengan drama. Bila dah terjebak macam inilah jadinya.

Memandangkan drama itu trending, aku dan kawan sepakat nak membuang undi untuk artis kegemaran. Bajet diri remaja macam zaman sekolah. Kalau nak tahu, aku memang dari sekolah macam ini. Dulu fanatik dengan Siti Nurhaliza. Masa itu lagi fanatik. Setiap gambar Siti Nurhaliza yang ada kat majalah aku beli. Aku gunting dan tampal dalam buku. Gigih ke tak gigih. Anugerah Bintang Popular aku masuk jugak. Berlambak-lambaklah suratkhabar aku beli semata-mata nak pilih top 10 dulu dan kemudian top 5. Pernahlah sekali dapat saguhati. T-shirt ABPBH. Jadilah kan. T-shirt tu pun dah lesap ke mana.


“Arini punya busy sis lupa undi pulak.” Hantar whatsapp kat kawan yang sedang berkursus kat Putrajaya.

“Sis baru lepas...” Kawan pula balas.

“Tak diingatkan. Sungguh lupa gila. Sekarang jugak sis buat.”

“Dengan pantas.” Dia kembali membalas.

Kerjaan dua orang mama yang menggila mengundi seorang artis sempena DFKL. Her her her.

Ini antara sembang-sembang merangkap membawang. Gaya kami bergosip memang berkisahkan artis sahaja. Sekadar melepaskan stres. Apa-apa pun semoga apa yang kita lakukan biarlah yang menggembirakan hati dan tidak berlebihan daripada apa yang sepatutnya. 

Itu sahaja entri untuk pagi ini. Sekian dan wassalam. Semoga akan ada kerajinan untuk menulis, menulis dan menulis lagi.

Salam pena,
Fyda Adim



Thursday, April 5, 2018

Tak Ada Cinta Sepertimu

Assalamualaikum.

Malam ini episod akhir drama bersiri Tak Ada Cinta Sepertimu. Sebanyak 16 episod semuanya. Aku tak pernah terlepas satu episod pun drama bersiri ini. Kalau terlepas sanggup ulang di youtube atau tengok di televisyen sebab aku ada rekod drama ini. Drama lakonan Syafiq Kyle dan Zahirah Macwilson. Heronya memang aku minat cuma heroinnya aku tak berapa ikut kalau dia berlakon.

Itulah, orang kata kalau pada mulanya tak suka penyudahnya mesti suka. Aku bukan setakat suka aku jatuh hati dengan lakonan heroinnya lebih-lebih lagi digandingkan dengan Syafiq Kyle.

Kisah seorang gadis bernama Athea (Zahirah Macwilson) yang menjaga dua anak buah lelaki dan masyarakat sekeliling menganggap dirinya seorang ibu tunggal. Dipertemukan dengan seorang lelaki bernama Hazran (Syafiq Kyle) yang sudah mempunyai tunang bernama Bella (Ruhaines). Athea dan Hazran berjiran. Bermula dengan berebut panadol di pasar raya kemudian kucing Hazran hilang dicuri (baca:dijumpai) anak Athea. Dari situlah bermula persahabatan mereka yang orang sudah salah anggap dan mencari peluang untuk menabur fitnah.

Imej yang berkaitan
Aku suka sangat babak intro pegang payung ini. Rasa simbolik sangat. Dapat rasakan seorang gadis yang memerlukan tempat untuk berteduh kemudian datang seorang lelaki yang sudi memberi tempat untuk berteduh. 

Hasil carian imej untuk tak ada cinta sepertimu poster
Gambar mereka berempat itu pun aku suka tengok. Manis seperti sebuah keluarga yang sebenarnya. Bermakna, para pelakon dalam drama ini berjaya membawa watak masing-masing. Anak-anak Athea, mak ayah Hazran, Intan kawan Athea, Azam yang menjengkilkan, Kamarul yang gelojoh nak caras Bella memang semuanya menjadi. 

Aku dan kawan-kawan tak habis-habis berbalas whatsapp. Tak kira kawan dekat mahu pun kawan jauh yang kat Sarawak. Nampak sangat Hazran menyatukan kami. Hahaha. Datang babak Azam yang berbaju bunga-bunga memang beremosilah kita orang.

"Aku rasa macam nak cepuk si Azam ni."

"Baju Azam lagi berbunga dari baju umi Hazran."

"Azam yang tak berazam langsung."

Antara whatsapp aku dan kawan bila keluar watak Azam yang menjengkelkan. Kalau keluar watak Hazran lain pula.

"Eh, aku macam nak masuk bawah toto. Awat Capik sweet sangat."

"Eh, dia main acah-acah pulak dengan Athea."

"Lesung pipit Capik."

Semua di atas sekadar emosi tatkala menonton drama. Tanpa peminat siapalah artis. Gitcheww. Apa-apa pun tahniah buat para pelakon drama Tak Ada Cinta Sepertimu. 

Tak Ada Cinta Sepertimu Raya plisss!

Salam pena,
Fyda Adim


Sembilan Tahun Usia Blog

Assalamualaikum.

Tanggal 3 April 2018 genap sembilan tahun blog aku. Maknanya sembilan tahun sudah aku menjadi penulis blogger. Blogger suam-suam kuku tetapi daripada blog ini juga aku dapat ramai kenalan. Ada kenalan blog yang sudah bertemu dan ada yang masih berstatus kenalan alam maya. Daripada blog ini juga aku belajar banyak perkara. Daripada blog ini juga aku melangkah setapak menjadi seorang penulis cerpen yang pada mulanya aku terjebak menyertai pertandingan menulis ebook anjuran Maxis.

Penulisan pertama aku berjudul Dia, Pilihan Hatiku telah menjadi antara lima yang tertinggi undian waktu itu. Cerita ala-ala novelet. Kisah pendek. Tak silap ada 16 bab aje. Memang kenangan sungguh menulis kisah itu. Tak tahu tiba-tiba hati terdorong untuk menyertai pertandingan itu. Waktu itu aku masih kosong lagi tentang dunia penulisan. Sungguh kosong. Atas izin Allah, aku dipertemukan dengan seorang hamba Allah ini yang kebetulan menyertai juga pertandingan ebook itu. Perkenalan kami bermula dengan private message di laman muka buku. Rasanya aku yang mulakan dulu menegur dia. Sekarang kami dikira rapatlah juga. Sudah dianggap seperti seorang kakak.

Semoga aku terus istiqomah untuk menulis. Semoga aku terus istiqomah menulis yang baik-baik. Andai kata ada penulisan aku yang buat anda tidak selesa jangan segan silu menegurnya secara berhemah. Manusia adakalanya terlupa diri. Manusia adakalanya terlampau mengikutkan emosi. Semoga jalinan kita di laman blog ini akan terjalin sampai bila-bila. Pada rakan blogger yang selalu meninggalkan komen, aku sangat terharu. Terima kasih kerana sudi membaca blog yang tidak seberapa ini.

Sekian dulu entri untuk pagi ini. Oh ya, buku Anekdot Mak-Mak Lah Sangat sudah sampai proses yang terakhir. Doakan semoga diberikan kelancaran terhadap penerbitan buku tersebut. Kiranya itu adalah buku pertama aku tahun ini walaupun berkongsi dengan sembilan penulis yang lain. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Sunday, April 1, 2018

April Membuka Tirai

Assalamualaikum.

Entri pertama untuk bulan baharu ini. Mac sudah melabuhkan tirainya. Kini April pula membuka lembaran. Hari pertama dilalui biasa-biasa sahaja. Sehari sebelum penutup Mac, keluarga kami diduga bila mak long dimasukkan ke hospital. Jumaat lepas dimasukkan ke hospital atas sebab badan banyak air. Mak long adalah kakak kepada mak aku.

Jumaat lepas, kebetulan waktu rehat panjang aku pergi melawat dia di rumah sebelum dibawa ke hospital. Pagi itu memang mak long ada appointment di hospital. Bila diperiksa keadaan mak long, doktor pun arahkan untuk warded. Memandangkan belum ada katil kosong, mereka suruh balik dulu. Dalam jam 12.30 tengah hari pihak hospital telefon suruh datang. Kemudian kakak sepupu bersiap dan aku ke pejabat semula. Menunggu perkembangan dari grup whatsapp sahaja.

Balik dari hospital pagi itu, kakak sepupu sempat singgah rumah mak aku sebab mak long nak jumpa. Aku pun pergi tengok mak long sebab kakak sepupu kata dia dok menyeru nama aku aje. Yelah, mak long pernah jaga aku masa aku kecil. Memang mak long yang bela aku dan adik masa mak pergi kerja. Kami pernah tinggal serumah. Kalau masa raya mak long siap buatkan aku biskut candy. Berbotol dia buatkan aku. Itu masa dia sihat. Kalau aku buat kenduri dialah tukang masaknya.

Allah.

Rindunya zaman itu. Banyak yang sudah ditarik. Mengingatkan aku zaman akan berubah dari semasa ke semasa. Kadang bukan aku tak nak menjengah tetapi rutin aku yang ke hulu ke hilir uruskan anak-anak buat aku lelah. Tadi aku pergi bawak mak aku. Keluarga kami kecil. Anak mak long hanya seorang. Kakak sepupu aku tu jelah satu-satunya yang rapat dengan aku. Kalau dia susah, dia sedih aku turut terkena tempiasnya.

Minggu lepas, masa anak buah aku yang duduk Bangi balik dia dah beremosi. Whatsapp aku katanya dia sedih tengok nenek. Dahlah kita orang bersedih-sedihan di dalam whatsapp. Begitulah sedikit kisahnya.

Ini gambar kami petang tadi semasa melawat mak long aku. Hanya kami saja yang ada sebab anak cucu ada yang duduk jauh. Walaupun kami keluarga kecil tapi cukuplah membantu apa yang patut. Yang ada tadi berapa kerat ni pun macam nak terbalik. Kalau yang lain balik lagilah huru-hara. Mohon doakan mak long yang aku panggil obek (panggilan orang bawean) Fatimah Arippin cepat sembuh dan dipermudahkan urusannya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, March 28, 2018

Sahabat Yang Hadir

Assalamualaikum.

Menganjak usia separuh siri 30-an, sahabat-sahabat lama sewaktu sekolah muncul kembali. Kerinduan yang menggebu seakan menghilang sedikit demi sedikit. Tempoh hari aku sempat menyertai reunion sekolah. Walaupun yang hdir hanyalah beberapa kerat, sekurang-kurangnya impian kita orang nak merealisasikan satu perjumpaan telah terlaksana.

Rupanya, hobi aku membeli dan membaca novel adalah salah satu sebab hubungan persahabatan yang lama kembali bertaut. Selain itu, hobi menonton drama. Rupanya ada sahabat yang lain juga mempunyai hobi yang sama.

Kita orang boleh berwhatsapp semata-mata nak mengulas drama yang kita orang tengok. Sekarang ini sedang kemaruk dengan drama Tak Ada Cinta Sepertimu. Kemaruk dengan Syafiq Kyle. Ingat zaman remaja agaknya menggilakan artis. Oh ya, kemaruknya tidak keterlaluan. Masih lagi berbatas-batas. Nanti ada saja yang berspekulasi. Pernahlah aku terbaca status seseorang.

'Dah kahwin pun nak minat artis lelaki.'

Gitulah bunyinya. Ini kira aku olah cara sopan. Dia tulis memang menjengkelkan. Tapi aku tak terasa sebab aku pun tak kenal dia. Haha.

Maksudnya, kalau dah mak-mak orang, dah bini-bini orang tak boleh minat artis. Minat aje kut. Bukannya ada apa-apa niat. Terpulang pada hati masing-masing. Selagi minat itu tidak menyimpang dan mendatangkan nafsu dan sebagainya, rasanya tidak salah.

Okey, aku dah melalut pula. Suka sangat menyimpang kut lain. Saja nak bagi panjang entri. Tulis pendek-pendek ini memang tak menyeronokkan. Baiklah, berbalik pada tajuk. Nak cerita fasal sahabat lama. Entahlah, aku gembira.

Masih ada lagi kawan-kawan yang ikhlas.
Masih ada lagi kawan-kawan yang mengingati.
Masih ada lagi kawan-kawan yang menyayangi.

Macam semalam pagi, aku sampai pejabat awal. Jadi aku pun scroll instagram. Ternampak pula gambar Sapik dipeluk perempuan. Mula nak membawang. Ingatkan adik-beradik rupanya bukan. Terus teringat kat kawan aku. Saja cari fasal nak membawang gamaknya. Aku cakap dengan dia nampak gambar Sapik terus teringat dia.

Dia pulak dok whatsapp.

"Lagu Marsha bermain-main dalam minda aku sekarang. Terpaksalah aku hafal lirik sekarang."

Aku pun balas.

"Kannnn...Aku dah ulang banyak kali."

Dia balas lagi.

"Aku rasa kita ada link. Dari tadi bermain-main dalam kepala aku. Sweet plak kita. Di minda aku ada kamu."

Adoi. Seriuslah. Aku kalau baca whatsapp kawan aku ni memang boleh senyum sorang-sorang depan skrin. Kalau orang nampak memang aku dibawangi pulak.

"Masalahnya dengar lagu tu aku boleh bayangkan Sapik dengan Zahirah pegang payung."

"Hahaha. Kita nanti pegang payung emas. Eh??Suka si polan."

Begitulah.

Adakalanya, kita sedih dan kecewa dengan seseorang. Tapi Allah itu Maha Adil. Kekecewaan itu tidak dibiarkan berpanjangan. Ada hikmahnya. Kadang dia ambil yang ini, dia gantikan dengan yang lain. Mungkin jauh lebih baik.

Jadi pada kalian yang sedang berdukacita, janganlah berpanjangan melayan rasa sedih itu. Cepatlah rawat hati dan hilangkan rasa sedih itu. Percayalah. Sahabat itu memang datang dan pergi. Akan tetapi seorang sahabat yang baik akan sentiasa di belakang kita tidak kira walau apa pun keadaannya. Semoga kita pun akan menjadi seorang sahabat yang baik buat kawan-kawan kita juga. Amin. Mudah-mudahan hendaknya.

Sampai sini dulu entri pagi ini. Nanti bersambung lagi. Aku kembali mencari momentum menulis. Ini menahan mata sebenarnya malam tadi. Mata dah berair sebab mengantuk sangat. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim