SUKA ENTRY DI SINI???

Thursday, December 1, 2016

Ada Apa Dengan Disember?

Assalamualaikum.

Selamat petang. Sementara menunggu kenderaan tiba bolehlah menulis entri ini. Bila kereta rosak alamat patah kaki. Nak ke mana-mana pun susah. Macam aku ni lagilah susah. Bila datang masalah begini perlulah bersandar pada seseorang. Kalau tempat bersandar pun bermasalah, matilah nak. Hihihi. Sandarkan pada kenangan sahaja.

Pembuka disember sudah didatangkan dengan dugaan. Dugaan ini diberi mungkin agar tidak alpa atau terlupa diri. Tapi pagi tadi aku dah termerungut. Stres barangkali. Itulah cara untuk melepaskannya.

Bila tiba disember perasaan teruja itu pasti terasa. Bukan apa, disember adalah bulan ulangtahun perkahwinan aku dan suami. Alhamdulillah, untuk tahun ini  sudah sepuluh tahun kami dalam ikatan suami isteri.

Kami sepuluh tahun yang lepas. 

Selain itu ada majlis yang akan diadajan pada bulan ini. Sekali lagi kakak sepupu aku akan kawinkan anaknya. Kali ini anak lelaki pula. Memang sibuklah nampak kami bulan ini. Sebelum majlis, aku akan pergi bercuti dulu. Nanti akan aku ceritakan ke manakah destinasi percutian kami.

Tema kali ini untuk rumah lelaki adalah emerald green. Jadi bridesmaid sila bersiap sedia dengan tugasan masing-masing.

Semoga segala urusan untuk bulan ini dipermudahkan dan berjalan lancar seperti yang dirancang. Sekian dan wassalam.

Salam pena, 
Fyda Adim

Penutup November

Assalamualaikum.

Malam tadi kononnya memasang niat untuk menulis entri ini namun niat itu hanya jadi angan-angan. Dek kerana terlalu penat dan berposak pasal kereta siangnya, aku terlena awal di depan televisyen di rumah mak.

Anak-anak yang menonton bersama aku turut tertidur rupanya. Aku sedar sebaik adik aku mengejutkan dan menyuruh masuk ke dalam bilik.

Semalam, lebih kurang jam 2.30 petang aku dikhabarkan dengan berita gembira. Belum boleh diwar-warkan lagi. Tiba masa akan diceritakan kelak. InsyaAllah.

Kemudian sampai rumah mak, aku suruh anak-anak kemas barang mereka. Memandangkan aku lihat langit semakin berarak gelap, aku memang mahu segera pulang ke rumah. Namun nasib tidak baik.

Sebaik mahu menghidupkan enjin kereta, ada masalah yang datang. Enjin kereta tidak mahu hidup. Berkali-kali juga aku mencubanya namun gagal. Sudahnya aku duduk termenung di dalam kereta. Lama juga aku di dalam kereta sampaikan mak aku panggil masuk ke dalam rumah. Guruh masih kedengaran namun hujan tidak kunjung tiba.

Stres punya hal aku bedal seplastik roti krim ini yang ayah aku beli. 

Terpaksalah aku pinjam kereta adik untuk pulang ke rumah untuk mengambil baju. Sudah rupa pelarian semalam. Redha sajalah kan. 

Pagi ini aku ke kerja hanya menjadi penumpang. Terpaksalah ikut adik aku. Pembuka disember yang sedikit menyedihkan. Sabar.

Salam pena,
Fyda Adim

Wednesday, November 30, 2016

Bila Cuti Sekolah

Assalamualaikum.

Selamat pagi. Minggu ini pergi kerja dengan hati banyak senang. Sebab jalan lengang. Tidak perlu berserabut dalam kereta menempuh kesesakan jalan. Seronok cuti sekolah. Anak-anak suka, maknya berganda suka.

Bolehlah menghilangkan tekanan yang menghantui semasa anak-anak bersekolah. Isunya bukan pasal anak-anak sekolah tapi isunya jalan sesak

Tiba di pejabat pun awal. Semalam tiba awal boleh lepak dalam kereta dulu dengar radio. Malas nak naik awal-awal. Bukan selalu dapat masa yang begitu. Kebiasaannya, mencungap mendaki tangga sebab nak kejarkan punch card.

Pagi isnin yang lepas semasa berhenti di lampu isyarat. Bila cuti sekolah, rutin pagiku hanya menghantar anak-anak ke rumah emak sahaja. Sebelah petang lepas kerja, aku jemput mereka semula. Begitulah rutinnya hingga sekolah beroperasi kembali. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Tuesday, November 29, 2016

Sedondonnya Kami

Assalamualaikum.

Rabu lepas, pergi kerja dengan berbaju baru. Bila berbaju baru, semacam auranya. Sebenarnya aku dah dua kali pakai baju itu ke kerja. Memandangkan kali pertama pakai tidak saing dengan Myra Mokhtar, aku ulang pakai minggu seterusnya.

Kalau tak pakai mahu meroyan perempuan tu kat aku. Nasiblah baju kurung itu masih lagi di dalam timbunan kain baju yang semakin meninggi. Huhu. Berposak aku memunggah timbunan tersebut.

Sampai pagi tu terus ajak bergambar.

Aku buat kurung moden pendek. Si Myra Mokhtar kata "Kau ni bajet-bajet muda." Kahhh. Jeleslah tu.

Masuk ni dah tiga pasang baju sama yang kami ada.

Sebenarnya, kain baju kurung ni pemberian seseorang pada kita orang. Itu yang sekali lagi dapatlah aku dan Myra Mokhtar sedondon. Jadi hari itu, kami dah rupa orang kendarat pun ada, penyanyi nasyid pun ada. Ala-ala bridesmaid pun ada. Itu aje. Sekian dan wassalam.

Duit Melayang

Assalamualaikum.

Ada sahaja dugaan yang datang. Sabar. Ceritanya begini. Entah macam mana khamis lepas, telefon aku terjatuh. Sudah beberapa kali jugak jatuhnya. Selalunya boleh diselamatkan. Tak terjadi apa-apa. Tapi khamis lepas jatuhnya memberi impak. Impak pada telefon satu hal. Impak yang paling ketara adalah pada aku.

Rasa nak meraung. Kenapa masa-masa ini kau nak buat hal?Salah aku juga letak merata tempat. Menyesal pun tak sudah. Tapi memang rasa menyesal yang teramat sangat. Aku sudah rancang duit itu mahu dibuat apa. Beberapa kali aku pujuk hati. Sepanjang jalan pulang ke rumah, aku pujuk hati sendiri.

Benda dah nak jadi.

Masa itu juga aku hantar whatsapp kat laki. Mana lagi tempat yang aku nak mengadu. Dia saja yang ada. Mengadu dengan penuh motif. Haha. Mana tahu dapat belas kasihan atau ehsan daripada lelaki yang aku adukan masalah aku itu.

Sabtu malam, aku asak laki aku pergi tanya kat kedai dengan harapan masalah telefon itu tidaklah berat dan tidak memerlukan bajet yang di luar akal fikiranku. Melangkah dengan penuh harapan dan berdoa tidak henti-henti.

Aku bajet-bajet dalam RM50. Mampulah lagi. Tak payah nak mengendeng kat laki. Aku boleh guna duit sendiri. Eksen bunyinya kan.

Sekali tanya, yang tak ori RM180 manakalah yang ori RM220. Kena tukar satu set sebab skrin dia dah bergegar. Entah apa dia sebut rosaknya. RM180 tu lepas nak beli baju baru. Aku balik rumah. Tak terus tukar masa tu. Semalaman fikir dan menghantar permohonan kat laki sendiri dengan alasan-alasan yang kukuh.

Akhirnya, aku gigih menghulurkan RM180 pada kedai. Skrin terang-benderang. Macam telefon baru. Barulah mampu mengukirkan senyuman. Aku siap beli casing baru. Murah saja RM10. Aku memang cari yang murah-murah aje.

Ini casing lama. Lama jugak aku guna. Jadi selamat tinggallah. Untuk merawat hati yang terobek, biar nampak macam baru semuanya. Casing lama sudah aku campakkan ke dalam tong sampah. Sekian luahan di hati. Wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim





Monday, November 28, 2016

Memenuhi Undangan Perkahwinan

Assalamualaikum.

Selamat petang. Sabtu lepas ada dua jemputan kenduri perkahwinan. Dua-dua orang asben. Satunya jemputan dari orang kastam. Satunya lagi saudara asben sebelah arwah ayahnya.

Bila ada jemputan sebegitu, aku apa lagi. Gantung kualilah. Seronoknya bukan kepalang tapi jangan nak berseronok sangat. Dua bakul baju bila mahu dilipat? Nangis tepi bucu katil.

Senyuman mak dan anak. Keluar jalan mahu tak senyum.

Rumah pertama yang tidak jauh dari rumah aku.

Peel masing-masing bila disuruh bergambar. Si mamat tu lagi over sekarang.

Aku bedal banyak ini. Maklumlah keluar rumah memang perut sememangnya kosong.

Biarlah apak melayan anak pula.

Kali ini sudah bertiga. Aku amik anak buah aku nak bawak sekali pergi orang kawin.

Pagi tu tiba-tiba teringat Nayli. Terus cakap dengan asben aku nak bawak dia sekali. Telefon adik aku suruh siapkan dia.

Hari tu, dia jadi anak bongsu aku.

Kali ini majlid diadakan di Dewan Hang Tuah.

Nayli makan dengan berselera sekali.

Sebaik habiskan nasi, mataku tertancap ke arah tapai yang bergentayangan di atas meja. Cakap dengan asben "Sedapnya."

"Tak boleh makan kan." Dia jawab sambil tolak pinggan tapai itu jauh daripada aku. Kemudian aku suruh dia tolak pinggan tu dekat dengan aku. Rasalah satu nanti kempunan pulak.

Si Adriana yang amik gambar ni.

Tudung merah tu mak mertua aku. Sebelah kanan tu biras aku dan yang buat peace tu adik ipar aku yang bongsu.

Sebelum pulang suruh Nayli bergambar. Anak-anak aku sudah berlari entah ke mana.

Masa nak keluar dewan boleh pulak terserempak dengan kakak sepupu aku. Rupanya jiran satu taman lama dia dulu.
Betapa kecilnya dunia.

Singgah Jakel beli kain emerald green untuk anak-anak untuk majlis disember ini nanti.

Kita orang ke Aeon. Seperti biasa aku ke Popular.

Malam tu aku asak laki aku ke Mydin sebab nak tanya harga kalau betulkan telefon bimbit. Aku cerita lain entri. Kemudiannya laki aku teringin makan sizzling.

Anak-anak makan nasi ayam. Masa tahu harga untuk betulkan telefon aku, makan pun jadi tak selera. Iye iye lah kau kan. Tapi licin gak. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Angel Wing Heart