Pages

Wednesday, May 23, 2018

Resipi Nasi Tomato

Assalamualaikum.

Selamat petang semua.

Sudah fikirkan mahu masak menu apa untuk juadah berbuka puasa nanti. Bulan puasa ini, mak-mak paling sibuk. Memikirkan menu-menu untuk berbuka. Rajin tengok resipi-resipi. Tak cukup buku resipi kat rumah. Khidmat pakcik google pun digunakan. Yelah, lain orang lain caranya. Air tangan masing-masing mana nak sama.

Samalah macam aku. Masa bulan puasa paling sibuk. Tiba-tiba terasa banyak sangat benda nak kena buat. Tapi kenapa masih ada ruang untuk kita berterawih dan mengaji. Ajaib kan. Penat tu memang penat. Tambah lagi mak-mak yang bekerja kemudian balik sambung buat kerja kat rumah.

Tapi percayalah. Aura bulan Ramadhan lain sangat. Tak tahulah kalau perasaan ini aku seorang saja yang rasa. Baiklah, tak mahu bebel panjang-panjang. Mukadimah aku kalau tak panjang berjela memang tak sah.

Aku nak kongsikan resipi nasi tomato. Resipi aku ringkas-ringkas aje. Main campak-campak aje pastu siap. Begitulah.

RESEPI NASI TOMATO

Bahan-bahan :

Bahan A

2 cawan beras (aku guna beras basmathi)
1/2 cawan susu cair
Setin tomato puri
2 sudu makan minyak sapi
Sedikit minyak masak
2 1/2 cawan air (ikut sukatan beras dan bergantung pada beras)
Kacang peas
Kiub ayam
Garam

Bahan B - Bahan Menumis

3 ulas bawang putih - dihiris
5 biji bawang merah - dihiris
1 inci halia
3 biji buah pelaga
3 kuntum bunga cengkih
1 inci kulit kayu manis
2 kuntum bunga lawang

Cara Memasak :

1) Panaskan minyak sapi dan sedikit minyak masak di dalam kuali dan tumiskan bahan tumis.  Kemudian masukkan 3 sudu tomato puri dan biarkan seketika.  Kemudian letak sedikit garam.
2) Beras yang sudah dibasuh masak seperti biasa di dalam periuk nasi.  Sukat air dengan betul.
3) Kemudian bahan tumis itu dimasukkan ke dalam periuk nasi.  Gaulkan sebati.  Masukkan susu cair (ikut berapa banyak beras) dan kiub ayam.  Biarkan sehingga nasi masak.
4) Bila sudah masak barulah ditaburkan kacang peas. 

Itu sahaja resepi ringkas aku dalam memasak nasi tomato.  Lain orang lain caranya.  Selamat mencuba dan selamat berbuka puasa!

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Cabaran Buat Mama

Assalamualaikum.

Selamat tengah hari. Entri kedua untuk hari ini. Baiklah kat sini aku nak kongsikan cabaran seorang mama menghadapi anak-anak yang baru belajar berpuasa. Cabarannya lagi bila aku kena handle benda ni sorang-sorang. Yelah, suami jauh. Kenalah hadap sorang-sorang. Sebelum puasa lagi hati sudah resah. Macam-macam fikir. Bukan fikir apa pun. Fikir mampu ke aku nak uruskan anak-anak. Jadi macam kerisauan yang tinggi membelenggu diri.

Paling risau dekat Dak Adik. Tahun ini memang nak ajar dia berpuasa. Bukanlah nak paksa tapi aku nak dia cuba. Lagi pulak dia tu jenis pemakan. Ikut aku juga tu. Kemudian dia dah darjah satu. Waktu dia bukan macam dia tadika dulu.

Mampu ke dia nak berpuasa?

Itu soalan yang berlegar-legar dalam kepala. Aku berperang dengan perasaan sendiri. Risau dan aku memang berpisah tiada. Sana risau, sini risau. Sudahnya sendiri yang stres. Haha. Lagi satu perkara yang aku risau.

Senang ke dia nak bangun sahur?

Kalau aku cerita kat kawan aku, mesti dia kata, "Kita kena konfiden dengan anak."

Yelah, kadang mak ni terlalu memikirkan walhal anak-anak okey aje. Tak ada pun masalah. Masalah kecil tu biasalah. Budak-budakkan.

Masuk hari keenam berpuasa, Dak Adik alhamdulillah masih berpuasa. Aku pun tak sangka walaupun dia ada juga merengek lapar. Ada. Siapa kata tak ada. Ahad lepas masa puasa hari keempat, sedang aku leka masak di dapur dia bawa lari roti. Acah-acah nak makan.

Apa-apa pun urusan aku dipermudahkanlah juga. Anak-anak aku senang bila dikejutkan sahur. Setakat ini masih bersahur. Dak Adik pun masih gigih bangun. Sahur kita orang dalam jam lima sebab aku dan anak-anak terus bersiap untuk ke sekolah. Memang dia orang tak tidur lepas sahur.

Mampu lagi nak senyum masa sahur bila mama amik gambar dia. Mak dia semua nak ditangkap gambar. Ini nanti kenangan. Boleh tunjuk Ammar bila dia besar nanti.

Ini pula entah sahur hari keberapa. Aku main tangkap aje tapi tak ingat. Alhamdulillah. Apa yang difikirkan tidaklah terjadi pun. Kita ni selalu bersangka buruk. Kadang macam tak yakin dengan diri sendiri begitulah jadinya. Semoga urusan aku sentiasa dipermudahkan. Amin.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Melepak Dengan Hanani Zamani

Assalamualaikum.

Entri ini santai saja. Kejadian beberapa minggu sebelum Ramadhan tiba. Kebetulan kawan aku balik bercuti. Dia kerja di Sarawak tapi dia buat Sarawak Melaka macam Melaka nak ke KL aje. Kerap jugak dia balik. Setiap kali dia nak balik memang ayat itu yang aku lontarkan pada dia.

Kebetulan jumaat itu aku terkontang-kanting sendiri. Suami cuti. Aku kerja. Bila dia sudah jemput anak-anak dia terus balik rumah maknya. Kononnya nak pergi awal jadi baliklah awal. Kalau tunggu aku balik kerja lambatlah.

Jadi aku sensorang. Tiba-tiba macam kebluran hari itu. Terfikir nak keluar makan. Lapar dah masa tu. Aku mula terkenangkan nak mengajak kawan yang free. Maka aku tanya kat grup siapa yang free malam tu. Mujurlah si Nani ni free. Yang lain tak free. Ada yang luar kawasan dan ada yang sibuk sebab nak pilihanraya masa tu. Sibuk pacak bendera agaknya. Haha.

Aku cadang nak ke AEON Ayer Keroh aje. Memalam memang tidaklah aku nak memandu jauh-jauh. Mujurlah si Nani boleh datang. Kita orang lepak kat Old Town. Aku sampai dulu masa tu. Si Nani kata dia mungkin lambat beberapa minit. Sebab kita orang janji nak jumpa dalam 8.30 malam. Jadi aku masuklah beli barang dulu. Kalau aku jalan sensorang mesti ada perkara yang tak semenggah yang aku buat. Masa nak bayar, cashier tu minta member card. Aku pun semangat keluarkan dari beg duit dan hulur. Rupanya aku pergi hulur Popular member card. Alahai. Aku tahan gelak aje masa tu. Seriuslah kononnya. Dah bayar terus ke Old Town. Si Nani pun sampai.

Aku makan ini sebab dah kelaparan. Siap pesan roti bakar lagi. Tamak kan.

Perut dah kenyang barulah mampu nak bergambar. Kalau tidak memasing fokus kat makanan.


Perut dah kenyang barulah mampu untuk senyum. Macam-macam perangai. Haha. Itulah serba-sedikit perihal aku keluar melepak dengan kawan sekolah. Bukan senang tau nak dapat masa begini. Boleh keluar melepak dengan kawan. Sesekali bolehlah. Hari berbuka puasa dengan kawan sekolah dah ada. Aku siang-siang dah maklumkan kat suami. Haha. Semangat kan. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, May 22, 2018

Menu Ramadhan: 5 Ramadhan

Assalamualaikum.

Selamat petang. Satu jam lebih lagi mahu berbuka puasa. Sementara menunggu waktu berbuka bolehlah baca-baca dulu apa yang patut. Semalam aku berbuka puasa dengan anak-anak sahaja. Suami telah kembali bertugas. Walaupun tiga beranak, aku masih lagi mahu memasak memandangkan aku balik awal sebulan ini. Jam 4.00 petang sudah boleh balik bagi yang masuk kerja jam 7.30 pagi.

Oleh sebab kita orang bertiga, aku masak ringkas-ringkas aje. Mee basah dan bubur caca. Kemudian memenuhi permintaan Adriana yang mahukan kuih pelita. Sampai rumah jam 4.30 petang aku rebus dulu bubur caca. Kemudian solat dan keluar balik jemput Ammar di sekolah agama. Sampai awal di sekolah, aku dan Adriana ke pasar ramadhan sebelah sekolah agama.

Beli dua jenis kuih sahaja. Kuih keria dan kuih tepung pelita. Beli banyak-banyak siapa pula yang nak makan. Kami bertiga aje. Usai membeli kami kembali ke kereta. Tak lama kemudian, Ammar pun keluar dari sekolah. Terus aku memecut balik.

Bubur caca. Bila puasa macam-macam yang teringinnya.

Kuah mee basah.

Menu kami semalam.

Mee tu aku goreng dengan kicap. 

Sepinggan mee basah untuk aku.

Begitulah kisah iftar aku dan anak-anak. nanti aku sambung dengan lain entri ya. Semoga kerajinan menulis ini tetap ada. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Rahsia Kita Nyanyian Khai Bahar & Fatin Husna

Assalamualaikum.

Selamat petang semua.

Semoga semuanya berada dalam keadan baik-baik sahaja. Sudah masuk 6 Ramadhan. Sekejap sahaja rasanya dah enam hari kita berpuasa. Pagi tadi ada meeting bahagian. Jadi kepala agak serabut dan benak. Aku memang tak minatlah meeting-meeting bagai ni. Itu sebab aku tak dapat jadi acah-acah bos. Meeting mula pukul 9.00 pagi. Kejap-kejap aku kerling jam di tangan sambil dalam hati berkata-kata.

'Bilalah meeting ni nak habis.'

Okeylah, berbalik kepada tajuk entri. Korang ada pernah dengar tak lagu Rahsia Kita. Penyanyinya Khai Bahar dan Fatin Husna. Lagu ini juga turut dijadikan ost drama Rahsia Hati Perempuan. Aku minat lagu ni. Mendayu-dayu. Sempatlah aku ggogle siapa Fatin Husna ni. Rupanya dia penyanyi smule. Merdu juga suaranya.

Pada sesiapa belum dengar cuba cari kat youtube. Dengarlah. Aku kongikan liriknya di sini. Selamat mendengar.

Hasil carian imej untuk lirik lagu rahsia kita
sumber: google


Lirik Lagu Rahsia Kita ( Khai Bahar dan Fatin Husna )
Komposer : Harris Yusoff
Lirik : Jim Bimasakti

Angin perlahan menyentuh jantungku 
bercerita tentang kita
Tak ku temukan sebuah jawapan 
dalam ketenangan

Haruskah ku simpan semuanya 
rahsia antara kita berdua
Bakal kau temui setelah ku tiada

Tak ku sangka sesuatu darimu
Indah umpama langit
Namun akhirnya dirimu
membuatkan aku terluka

Hati meruntun mencari pandangan
akhirnya tak kelihatan
Tak ku temukan sebuah jawapan
dalam kepalsuan

Haruskah ku simpan semuanya
Rahsia antara kita berdua
Bakal kau temui setelah ku tiada

Tak ku sangka sesuatu darimu
indah umpama langit
Namun akhirnya dirimu
membuatkan aku terluka

Nafas menanti kepastian
Hilang mencari jawapan
Cintamu pada diriku
Terhenti buat seketika

Tak ku sangka sesuatu darimu
indah umpama langit
Namun akhirnya dirimu
membuatkan aku terluka

Nafas menanti kepastian
hilang mencari jawapan
cintamu pada diriku
terhenti buat seketika

Salam pena,
Fyda Adim

Family Bonding Time

Assalamualaikum.

Entri kedua untuk hari ini. Entri ini tidaklah lama sangat tersimpan dalam folder draft. Masa ini lepas yang aku balik larian Fit Malaysia kat Telok Mas. Memandangkan masa tu tinggal tiga beranak aku ajaklah adik dan mak aku keluar.

Aku mesej adik ipar. Ajak karaoke. Dua hari sebelum dah aku ajak dia sebab dah tahu suami akan pergi kursus. Jadi kenalah cari aktiviti sendiri dan anak-anak agar masa itu terisi. Begitulah kaedahnya.

Jadi kita orang keluar sebelah petang. Sudahlah sebelum keluar hujan turun lebat juga membasahi bumi. Terpaksalah tunggu hujan reda dulu barulah kita orang keluar. Destinasi kita orang ke AEON Bandaraya. Situ ajelah tempat karaoke yang best.

Sepupu-sepapat.

Sementara menunggu aku cucuk duit. Dia orang dok bergambar.

Aku dan adik ipar.

Sempat bergambar sebelum menuju ke tempat karaoke.

Gigihlah semua nak menyanyi. Mak aku pun aku hangkut masuk.

Swafoto lagi.

Adriana, Nayli dan adik ipar.

Adriana dan nenek.

Mama nak menyanyi masa ni diajak bergambar.

Hujung tu menyanyi sampai angkat kaki.

Kita orang bergambar di luar tempat karaoke. Aku suka gambar ini.

Kemudian kita orang singgah makan di kedai belakang Hotel Cowboy. Aku suka sebab pernah makan sekali dengan jiran aku. Itu yang aku ajak dia orang cuba. Usai makan, kita orang pun balik. Aku hantar dia orang dan terus balik ke rumah. Begitulah kisah 'quality time' bersama keluarga tercinta. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Ingin Hantar Anak Ke Sekolah SJKC? Baca 9 Tips Penting Ini



Perkongsian tentang menghantar anak kita ke sekolah jenis kebangsaan Cina, SJKC.

Ada pro dan kontra menghantar anak-anak kita ke SJKC. Antara pro yang paling jelas ialah, anak-anak kita dapat mempelajari tiga bahasa. Kontranya pula ialah anak-anak kita hanya ada kelas agama dua kali seminggu sahaja.

Oleh itu, ada ibu bapa yang menghantar anak-anak mereka ke kelas mengaji atau SAR selepas sekolah. Berikut adalah beberapa tips berdasarkan pengalaman kepada mereka yang berhajat untuk menghantar anak-anak ke SJKC agar dapat mengurangkan stress mengendalikan anak-anak kelak.

1. Mulakan dari tadika

Hantar anak-anak kita ke tadikan yang ditempatkan di sekolah Cina yang hendak kita tempatkan anak kita di darjah 1 kelak. Contohnya, jika kita mahu menghantar anak kita ke SJKC Lai Meng, hantarlah anak kita ke Tadika Lai Meng dari umur 5 tahun.

Ini bagi memudahkan transisi ke darjah 1. Pengalaman mengajar menghantar anak ke tadika yang glamour kononnya mengajar mandarin adalah tidak digalakkan. Tadika sedemikian hanya mahukan duit sahaja sedangkan silibusnya entah apa-apa.

2. Kenali Cikgu

Kenalilah cikgu-cikgu anak anda bagi mengenalipasti perkembangan anak-anak anda. Perlu kejar cikgu kerana cikgu di SJKC ini semuanya sibuk-sibuk belaka. Ini kerana mereka akan periksa homework anak-anak murid setiap hari.

3. Tubuhkan 'Support Group'

Tubuhkan satu kumpulan sokongan dengan ibu bapa yang lain agar dapat bantu membantu. Oleh kerana sekolah Cina wajib dan harus buat homework yang banyak, kadang-kadang 10 ke 15 homework sehari. Senarai homework (kongker) selalunya akan disalin di papan hitam. Jika anak-anak kita lembab nak menyalin, kelak dia tidak tahu homework mana yang perlu dibuat.

Semasa buku homework di"pass-up" dan anak kita tak buat homework, dia akan dimarahi oleh guru secara 'kaw-kaw'. Bila guru marah, bukan salah guru dan guru marah kena dia mahukan anak kita 'improve'.

Jika kita campur tangan dalam hal guru memarahi anak kita, kelak anak kita bakal diboikot oleh guru. Selagi guru yang menghukum dengan tidak menjatuhkan maruah anak kita, kita tidak sepatutnya marah. Oleh itu, pastikan anak-anak kita buat semua homework.

Tolong menolong antara ibu bapa adalah kunci. WhatsApp group itu pasti akan membantu. Lantiklah seorang ketua ibu bapa dalam WhatsApp group yang 'caring' dan suka membantu.

Sebagai contoh dalam group parents kelas 2B, seorang ibu bernama Vivian selalu membantu anak-anak dan ibu bapa. Silalah bersedia untuk membantu anak-anak membuat homework sehingga larut malam.

4. Peranan Ibu Bapa 100%

Anak-anak darjah 1 hingga 2, perlukan penglibatan ibubapa yang lebih untuk memeriksa buku-buku yang perlu dibawa. Jangan tak bawa buku kerana anak anda akan dikenakan hukuman seperti berdiri di luar kelas dan ini akan memberikan tekanan kepada mereka.

Salin jadual waktu dengan cermat dan 'know what is going on. Jika ada ujian ejaan bahasa Cina, pastikan anak-anak membuat hafalan. Kalau salah, pasti kena!

5. Pastikan Anak Berdisiplin

Disiplin adalah keutamaan di SJKC. Peraturan adalah peraturan dan tiada sebarang kelonggaran yang diberikan. Oleh itu, ibubapa seharusnya peka terhadap peraturan sekolah. Jangan hantar anak-anak lewat, rambut harus pendek seperti yang ditetapkan, kuku kena pendek, lencana dan tag nama harus dijahit kemas. Di hari murid-murid pakai baju sukan mesti pakai baju sukan. Hari Isnin, sila datang awal kerana ada perhimpunan sekolah. Jika langgar peraturan, anak kita akan dilabel sebagai murid bermasalah dan ini akan menganggu prestasi akademik mereka.

6. Bekalkan Makanan

Bagi orang Islam, sediakanlah bekal pada anak-anak jika berasa was-was dengan makanan yang dijual di kantin sekolah. Jika tiada masa, cari ibubapa yang buat bisnes bekalan halal untuk anak-anak kita.

7. Homework siap sebelum tidur

Jika kita tidak mahu menghantar anak kita ke tuition sekolah (sampai jam 3 petang), cari tuition untuk dia. Jika hantar anak kita ke SAR, pastikan homework siap sebelum tidur.

8. Jangan sensitif

Anak kita dimarahi oleh cikgu adalah perkara biasa terutamanya cikgu yang suka bising-bising. Jadi usahlah terlalu sensitif dan ibubapa diminta sediakan mental anak anda untuk menerima keadaan tersebut.

9. Pastikan silibus agama diajar

Bagi yang beragama Islam, kenalilah ustazah atau ustaz di sekolah anak anda. Pastikan juga silibus agama diajar. Ajarlah anak-anak anda sendiri membaca al-fatihah, surah lazim dan lain-lain.

Tolonglah jangan saja-saja nak meletakkan anak-anak anda ke SJKC tanpa persediaan. Main hantar saja tanpa tahu apa-apa, naya anak kita! Kasihan pada mereka, cikgu juga tertekan nak menguruskan anak-anak yang mana ibubapa mereka bersikap lepas tangan.

InshaAllah jika kita istiqomah, anak-anak kita akan mendapat kebaikan jika kita hantar mereka ke sekolah SJKC ini. Mereka akan berdisiplin dan hormat kepada ibu bapa dan guru. Jika kita masukkan elemen agama setiap masa di luar sekolah, itu lebih baik, akhirat juga terbela.

Cuma saya lihat, anak-anak menjadi skema sikit kerana adakalanya SJKC ini terlalu tegas namun ada kebaikannya.

Ini sajalah perkongsian yang saya boleh berikan. Maaf jika penulisan ini agak panjang. Sebenarnya perkongsian ini merupakan pengalaman isteri saya, Sharifah Suhaiza Tuan Sidek dengan anak kami Batrisyia Emilyn Bahari. Saya tukang tulis sahaja. - Emil Bahari | PIXEL MEDIA

Sumber : http://pixelperfext.blogspot.com/


Monday, May 21, 2018

Menu Ramadhan: 4 Ramadhan

Assalamualaikum.

Semalam, aku gigih dan bersemangat lagi memasak pelbagai juadah. Masa hari cuti inilah nak masak macam-macam. Suami dah kerja. Jadi semalam aku ajak mak ayah, adik dan keluarga berbuka dekat rumah. Tidaklah aku dan anak-anak sendu berbuka puasa bertiga sahaja.

Sebelah pagi, aku dan anak-anak keluar jemput mak dan ayah. Kemudian bawa mak ke Tesco sebab mak nak beli barang dapur sikit. Memandangkan ayah tak boleh berjalan sangat, aku teman ayah dalam kereta. Anak-anak aku ikut neneknya masuk dalam Tesco.

Dalam pada duduk dalam kereta, aku mencari idea nak masak apa. Sebenarnya memang ada idea dah cuma nak tengok barang semua dah ada ke tidak. Sampai rumah dalam jam dua. Aku solat dan terus masuk dapur. Sebelum tu aku dah singgah kedai depan taman beli barang sikit.

Aku mula masuk dapur awal. dalam jam tiga aku dah mula potong-potong apa yang patut. Sudahnya aku bercadang nak masak nasi minyak.

Menu semalam yang aku masak. Mee goreng dan bubur kacang hijau pemberian jiran.

Nasi minyak.

Ayam masak merah.

Paru goreng sambal.

Jelatah.

Puding roti.

Puding roti yang telah dipotong.

Mak ayah, adik dan adik ipar. Hat tu terpaksa distickerkan kerana tidak bertudung.

Kanak-kanak terpaksa duduk bawah atas sebeb ketidakcukupan kerusi dan meja makan yang comel. Hahaha. Begitulah kisah semalam. Alhamdulillah. Masih diberi peluang berbuka puasa dengan mereka. Syukur atas nikmatmu ya Allah.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim







Menu Ramadhan: 3 Ramadhan

Assalamualaikum.

Sementara nak menunggu waktu berbuka puasa, bolehlah aku kongsikan menu Ramadhan untuk hari ketiga. Hari ketiga Ramadhan, aku pulang ke rumah mak mentua. Berbuka puasa di sana. Bila berbuka di sana tak adalah nak berposak nak memasak. Bawa menu sekadar tambah-tambah dan menu sampingan gitu.

Memandangkan biras aku sedang mengandung dan dia buat permintaan. Nak bubur jagung katanya. Kalau ibu mengandung buat permintaan memang tidaklah kau nak pegun aje kan. Gigihlah aku membeli barang dua hari sebelum untuk masakkan dia bubur jagung.

Mujurlah dia buat permintaan yang senang-senang aje menunya. Kalau dimintanya kambing golek mahu bergolek juga aku masa tu. Haha. Kambing pun aku tak makan. Jadi hari sabtu tu aku cuma bersantai-santai di dapur menyiapkan dua jenis menu.

Bubur jagung.
Mee goreng.

Bahan-bahan untuk buat bubur jagung.

Siap sudah bubur jagung seperiuk.

Mee goreng dan bubur jagung hasil air tanganku.

Menu di rumah mak mentua. Sebelah suami memang ramai. Jadi menunya pun banyaklah.


Cucu-cucu mak mentua. Ini tak cukup korum. Ada empat orang lagi cucu mak yang tak ada.

Budak berdua ni bila suruh bergambar macam-macam gayanya. Capik Kyle versi kecik dengan sepupunya Emma Sofea. Bukan Emma Maembong ya. Hahaha. Begitulah kisah 3 Ramadhan kami di rumah mak mentua.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Projek Kad Raya

Assalamualaikum.

Alhamdulillah.

Sudah masuk lima hari kita menjalani ibadah puasa. Semoga semua berada di bawah lindungan-Nya agar kita dapat melakukan ibadah dalam bulan yang mulia ini. Memandangkan sudah bulan puasa, aku ada sedikit projek untuk raya.

Seperti tahun lalu, projek ini juga akan dilakukan untuk tahun ini. Tradisi memberi kad raya sudah agak tenggelam sejak dunia komunikasi kita semakin canggih. Untuk tidak mahu tradisi memberi kad raya ini hilang begitu sahaja, aku masih mahu mengekalkan tradisi ini.

Seronok bukan kita mengirimkan kad raya pada kawan-kawan yang jauh di mata sebagai pengganti diri. Jadi pada sesiapa yang sudi mahu menerima kad raya daripada aku, bolehlah isi borang di bawah ya.







Nama:
Email:
Alamat penuh:
Nombor Telefon

Semoga dengan projek kecil-kecilan aku ini dapat mengeratkan perhubungan alam maya dengan korang semua. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim