Pages

Wednesday, April 30, 2014

~Takut Buat Dosa~

Teks : Kak Aina Emir
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Pagi ini mahu dikongsikan sesuatu.  Aku adalah pembaca tegar pada penulis ini iaitu Kak Aina Emir.  Novelis yang terkenal.  Jadi aku mahu kongsikan sedikit petikan dalam entri di blognya.  Telah pun mendapat keizinan daripadanya.  Mari baca apa yang ditulis oleh Kak Aina.  Mana tahu dapat dimanfaat bersama.


 Dari blog Kak Aina...

Saja nak berkonsi cerita, sejak kebelakangan ini, entri saya yang berjudul 'Hukum Karma dan Kaffarah' sangat popular. Ramai yang datang ke blog saya membaca entri itu. Kemungkinan mereka mahu tahu tentang hal 'buat dosa' ketika berada di dunia. Sebagai manusia, kita pasti sedar bila kita melakukan kesalahan, bermakna kita sedang mengumpul 'dosa'. Kalau kita waras, tentu kita takut buat dosa.

Tapi kadang-kadang, ada juga yang tak sedar mereka sedang lakukan dosa. Baginya, tindakannya itu bukan dosa, tetapi 'saja suka-suka'. Konon-konon nak cuba atau nak merasa. Tapi buat apa nak merasa 'buat dosa'?

Sebenarnya, ramai di antara kita tidak dapat mengawal 'nafsu'. Tak kiralah nafsu apa, termasuk 'tamakkan harta', mencuri, merosakkan harta benda, berskandal, ambil rasuah, menipu, khianat, melakukan fitnah, menyakitkan hati orang lain, berzina dan macam-macam lain yang merupakan kejahatan dan tentulah 'dosa' yang sedang dikumpulkan.

Kalau kita tidak mampu untuk membezakan mana yang 'batil' dan mana yang 'benar', tentulah kita keliru dan tak tahu macam mana nak  menumpang dunia Tuhan. Tapi... ramai yang keliru, kerana kita lebih bergantung apa yang kita rasa di hati dan mungkin juga kerana kita suka ikut cakap orang lain yang konon-kononnya 'baik budi'. Kerana itu, kita jadi sesat dan terus-menerus kita buat dosa. Dosa yang paling besar ialah syirik kepada Allah SWT kerana perbuatan itu tidak diampunkan Tuhan. Nauzubillah min zalik.

Apa-apa pun, yang pasti, bila kita buat dosa, tentu ada hukumannya. Lebih baiklah kalau kita amalkan 'takut untuk buat dosa', kerana kita juga tidak tahu bila ajal kita tiba. Dunia ini bukan sekadar untuk suka-suka. Fikir-fikirkanlah.

Jadi... kadang-kadang mungkin, tak payah sangat kita masuk blog orang, sekadar untuk tahu pergerakan orang. Kalau tiada kaitan dengan kita... biarkanlah dia. Mungkin kita juga tak tahu, bahawa tuan blog boleh tahu siapa yang sedang berada dan mengintai-intai di blognya!

Itu sahaja.  Terima kasih buat Kak Aina kerana memberi keizinan untuk berkongsi.  Sekian dan wassalam...






                                                                                                          

Tuesday, April 29, 2014

~Berakhir Sudah Drama BKATC~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang semua.  Menjengah blog sebentar.  Hari ini mahu membuat kerja-kerja hakiki tanpa rasa terkongkong.  Mari bebaskan diri dengan masalah yang ada.  Okey, mahu bercerita tentang drama kesukaan aku yang sudah melabuhkan tirainya minggu lepas.  Tidak pernah tinggal satu episod pun sebab aku rakam setiap episodnya.  Jadi memang 59 episod itu aku akan tengok berulang kali.  Macam demam Adam hawa dulukala.

So tiada lagi hari-hariku ditemani oleh Abang Jebat.  Tapi tak apa abang Jebat yang realiti punya ada temankan aku di rumah.  Hehehe...Lepas ni tak adalah aku tercongok depan televisyen sambil dijeling abang Jebat kat rumah.  Berbulu je abang Jebat tu sebab aku asyik melayan drama.

Aku suka sangat tengok endingnya begini.  Memang sweet mereka bertiga dengan dialog-dialog manis mereka berdua, si Jebat dan Mastura.  Lakonan Sharnaaz memang mantap.  Sesuai sekali digandingkan dengan Nelydia ni.  Aku mula minat lakonan Sharnaaz sejak mengikuti drama Ruby.  Mira Mokhtar pun begitu! Biasalah kami buddyz takkan terpisah! Motif? Okey tak ada motif pun.  

Itu sahajalah perkongsian diri untuk petang ini.  Lepas ni ada drama apa pula? Tahu tak? Kalau best mesti tengok sebagai hiburan di rumah.  

Cinta itu hadir kerana perkenalan.. bersemi kerana perhatian.. bertahan kerana kesetiaan.. namun cinta itu bisa gugur kerana satu pembohongan...

Sekian dan wassalam...

Aku Penulis Picisan,
 





                                                                                                          

~Pesanan Imam al-Ghazali Tentang Kawan~

Teks : Fyda Adim
Foto : Sumber FB

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Berhenti kejap menaip surat sebab sudah berpinar mata mengantuk.  Biasalah duduk dalam pejabat yang berhawa dingin ni memang tidak sah kalau tak mengantuk.  Jadi alihkan sebentar tumpuan mata ke benda yang mencenderungkan mata untuk lebih segar.  Hehehe...Menulis blog memang segar bugar.  Ahaks..

Sahaja mahu berkongsi tentang kawan yang harus kita titikberatkan pemilihannya.  Bukan memilih sebab kita bagus tapi tidak mahu terjerumus dengan persekitaran yang tidak baik.  Bila kita yang sedia tidak baik berkawan dengan kawan yang tidak baik maka akan jadilah lebih buruk.


Jadi kita sendiri yang menilai mahu menjadi yang bagaimana.  Pilih kawan yang boleh susah senang bersama bukan yang menghancurkan kita.  Berhati-hatilah! Sekian...

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,







                                                                                                        

Monday, April 28, 2014

~Tiga Perkara Untuk Orang Yang Berkata Jujur~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang semua.  Selamat hari isnin.  Barulah kesempatan nak menitipkan sesuatu di blog ini.  Entri akhir adalah pada hari jumaat lepas.  Tidak ada mood mahu menulis.  Ketandusan idea.  Macam-macam yang berlaku dek kesibukan rutin harian. 

Nanti akan diceritakan di blog untuk kenangan sendiri.  Jumaat sebelah malamnya berjumpa dengan kawan belajar di Politeknik setelah lebih kurang enam tahun tidak berjumpa.  Sabtunya pula aku ke Pesta Buku Antarabangsa di PWTC.  

Dan hari ini untuk entri permulaannya mahu berkongsi tentang kejujuran.  Sejauh mana sikap jujur itu ada dalam diri kita?  Jujurlah sayang, aku tak mengapa biar semua jelas tak berbeda...(Eh ternyanyi pula.  Itu lagu Sandiwara Cinta)

Orang yang suka berkata jujur mendapat tiga perkara iaitu kepercayaan, cinta dan rasa hormat.  Renung-renungkanlah.  Jangan hilangkan tiga perkara itu dengan tersilap langkah iaitu berbohong! Sekian dan wassalam.

Aku Penulis Picisan,






                                                                                                          

Friday, April 25, 2014

~Jumaat Dengan Kasih Sayang Bersama Yang Tersayang~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Semalam tanpa entri.  Sebabnya? Aku ke seminar transformasi di Dewan Seri Negeri Melaka bersama teman-teman.  Seperti biasa dua orang teman itu semestinya ada sekali di seminar.  Nanti aku ceritakan di entri lain.

Pagi jumaat yang penuh barakah ini aku ingin kongsikan pernyataan ini.  Setuju tak semua? Mendapat perhatian dan kasih sayang daripada orang yang tersayang.  Jangan pula minta perhatian daripada orang yang tidak sepatutnya.  Itu sudah seperti kurang kasih sayang.  Ahaksss...

Apa-apa pun hargailah mereka yang menyayangi kita.  Hargailah sementara diberikan kesempatan.  itu lebih bermakna daripada segalanya.  Sekian.

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,






                                                                                                          


Wednesday, April 23, 2014

~Kurang Manis Menghubungi...~

Teks : Fyda Adim
Foto : Mira Mokhtar

Assalamualaikum dan salam sejahtera....

Selamat pagi semua.  Semoga pagi rabu ini dilimpahkan kesejahteraan, ketenangan dan keceriaan pada diri kita.  Jadikan apa yang berlaku pada kita sebagai pengalaman diri dan kekuatan.  Walaupun tidak sekuat mana, hanya dengan berdoa kunci utamanya.  Satu kekuatan pada diri adalah dengan berdoa.

Pagi ini saja nak kongsikan kata-kata ini yang aku ambil dari wechat Mira Mokhtar.  Sebagai peringatan untuk diri sendiri mahupun orang lain.

Siapa setuju dengan kenyataan ini? Rasanya bukan setakat kurang manis lagi tapi memang tidak manis langsung.  Jaga sensitiviti pasangan mereka.  Kita diberikan akal dan fikiran.  Hanya kita yang boleh menilai baik buruk perbuatan kita.  Semoga kita semua dilindungi dan tidak menjerumuskan diri daripada perkara-perkara tidak baik.  Sekian sahaja perkongsian untuk hari ini.  Aku hanya berkongsi untuk mengingatkan diri sendiri.  Itu sahaja...

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,







                                                                                                         

Tuesday, April 22, 2014

~Bertuahnya...Beruntungnya...~

Teks : Fyda Adim & Blog Hanisah
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Selamat pagi selasa.  Semoga hari ini dimulakan dengan perkara-perkara baik.  InshaAllah.  Mudah-mudahan hendaknya.  Tidak ada apa yang mahu dititipkan cuma mahu berkongsi sesuatu perkara.  Diambil dari blog kawan dan saya kongsikan di sini buat tatapan semua.
 
Mengenai pergaulan suami dan penampilan isteri.  Alangkah bertuahnya dan beruntungnya jika saling melengkapi.

" Bertuahnya isteri apabila suami pandai menjaga pergaulan dengan tidak bergaul bebas dengan perempuan-perempuan yang tidak halal baginya,

dan alangkah beruntungnya suami apabila isteri dipayungi sifat malu dan tidak membenarkan kecantikkannya dinikmati oleh lelaki lain selain suaminya. " -Ustazah Siti Khadijah

Itu sahaja entri untuk pagi ini.  Sekian dulu.  Wassalam...

Aku Penulis Picisan,







                                                                                                                     

Monday, April 21, 2014

~Cerita Berbuka Tadi~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat malam semua. Entri ini ditaip guna fon aje sambil bergolek depan tv. Kekenyangan yang amat. Hari ini aku puasa. Kebetulan asben offday hari ni, jadi adalah teman untuk berbuka. Sahur semalam dengan Mak. Mak aku pun puasa jugak. Tapi mak berbuka di rumah je.


Teringin makan di sini. Tahu tak kat mana? Fikir sendirilah uolls.


Aku minat yang ni coffee lava. Tekak masing-masing. Orang lain aku tak tahulah. Itu sahaja entri untuk malam ini. Sekian...

Wassalam.

Aku Penulis Picisan,
Fyda Adim

posted from Bloggeroid

~Kabinet TV Pula~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalammualaikum dan salam sejahtera...

Selamat tengahari.  Ini adalah schedule entry ye.  Semalam menaip beberapa entri.  Iye, tidak mahu blog ini bersawang tanpa entri.  Sehari satu entri pun jadilah.  Kalau lebih satu entri itu sudah cukup baik.  Terlebih rajin namanya.

Okey, berbalik kepada tajuk di atas.  Aku sekarang ini tengah dok berangan mahu membeli kabinet televisyen.  Hari itu entah macam mana kaki ini melangkah ke kedai perabot berhadapan taman aku tinggal ni.  Sekalinya aku sudah terbekanan dengan kabinet tv di situ.  

Lebih kurang macam ini bentuknya.  Ada lebih kurang lima design di situ.  Harga paling murah RM2500.  Itulah tengok harganya yang tidak menahan.  Tapi memang cantik.  Kena kumpul duit entah bila mahu menjejak ke angka paling minima untuk harga kabinet itu. 

Tiap malam berangan-angan.  Biasalah selagi tak nampak depan mata memang gitu perangai aku.  Tak salah kan kalau memasang angan-angan.  Bukan kena bayar pun angan-angan tu.  Yang nak kena bayar kabinet tv tu.  Ada sesiapa yang sudi sponsor untuk saya? Ahaks...

Itu sahaja kisahnya.  Harap dapat membelinya suatu hari nanti.  Sekian dulu bersambung lagi dengan entri yang lain.  

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,

   





                                                                                                                                                             

~Setiap Saat Terlalu Istimewa~

Teks : Fyda Adim
Foto : FB

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Selamat pagi isnin! Isnin kembali lagi.  Jangan diselubungi dengan isnin biru.  Semoga permulaan hari ini baik-baik sahaja.  Abaikan sahaja jika ada yang mahu menghilangkan mood kalian.  Sikap negatif orang dan diri sendiri membuatkan kita tidak berjaya.

Kata-kata ini amat mendalam.  Lakukan apa yang perlu untuk tidak terlalu memikirkan apa yang mengusik diri.  Lupakan kisah yang lama.  Pada aku kalau kisah lama itu membuatkan kita terluka memang amat sukar dilupakan.  Ambil masa untuk kita lupakan dan hanya kekuatan diri sahaja yang boleh menepis segalanya.  Berilah tumpuan pada hari baru.  Sayangilah diri, buatlah sesuatu yang menggembirakan diri sendiri kerana setiap saat yang kita lalui terlalu istimewa.   Sekian dan wassalam...

Aku Penulis Picisan,







                                                                                                                     

Sunday, April 20, 2014

~Iman & Teguran~

Teks : Fyda Adim
Foto : FB

Assalamualaikum dan selamat sejahtera...

Selamat tengahari semua.  Kau orang dah masak? Hari ini saya cuti memasak.  Sebabnya tunggu asben bawa balik mee bandung dari rumah mak.  Sedang menanti dengan penuh kesabaran.  Iye, semalam telefon mak beritahu hari ni mak masak mee bandung.  Uwah, haruslah saya kecek sikit.  Masakan mak mahu tak terliur.  Jadi untuk alas perut pagi ini saya dan anak-anak hanya makan cekodok dan roti bakar.  Tunggu asben balik dari kerja pagi kemudian dia singgah rumah mak.

Sabar itu separuh daripada iman.  Bercakap soal iman, hayatilah kata-kata di bawah yang saya kongsikan dari wall rakan saya di FB.

Katanya, jika mahu melihat iman seseorang, lihatlah keadaan dia apabila menerima teguran.  Renung-renungkanlah.  Selamat berhujung minggu dan selamat beristirehat.  Sekian...

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,






                                                                                                                       

Saturday, April 19, 2014

~Makan Tengahari Kami~

Teks : Fyda Adim
Foto : Koleksi Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat malam semua.   Malam ni ada entri ye.  Buat kerja iaitu melipat baju sambil menonton tv sambil berpesbuk sambil mengupdate blog.  Hebat tak hebat? Hahaha...Saja je tak mahu buat kerja sambil stresskan diri yang sudah cukup stress.

Nak cerita makan tengahari tadi.  Macam biasa bila hujung minggu aku akan cuba menghidangkan untuk keluarga.  Hari ini masak serba ringkas sahaja.

Kari ayam.  Lepas makan mata pun memberat.  

Sayur versi campak-campak.  Makan nasi tiga kali hari ni.  Kalau tak naik berat aku ni memang tak tahulah.  Stress orang asyik cakap aku kurus.  Bukan aku tak makan.  Nanti nak timbang berat badan aku.  Ahaksss..Itu sahaja entri malam ini.

Wassalam

Aku Penulis Picisan,
Fyda Adim

Friday, April 18, 2014

~Entri Jumaat~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang semua.  Salam jumaat.  Penghulu segala hari.  Rehat hari ini panjang sikit.  Kau orang ke mana? Aku cuma keluar sekejap beli makanan.  Kemudian balik ke pejabat.  Makan.  Lapar betul sebab kat luar hujan.  Usai makan terus sahaja tidur.  Molek sungguh perangai.  Mak siapalah tu?

Hari ini mood seakan suam-suam kuku.  Bukan kata hari ni saja tapi untuk minggu ni.  Mencari mood sahajalah.  Teruk betul. 

Okeylah, ini sahaja yang mahu dititipkan untuk hari ini.  Otak tidak mampu mencernakan apa-apa pun.  Serabut!  Sekian dulu nanti bersambung lagi.

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,






                                                                                                          


Thursday, April 17, 2014

~Teringin Nak Ke Pesta Buku Antarabangsa 2014~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang.  Saja post entri petang hari.  Pejabat sunyi sepi sebab semua tiada.  Petang ni ada pertandingan bowling.  Jadi sangat-sangat boring.  Nak join bowling memang tak retilah.  Setakat main campak-campak bolehlah.  Menghilangkan boring marilah kita update.  Taip surat pun dah tak lalu.

Semua sedia maklum Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur bagi tahun ini akan berlangsung minggu depan.  Bermula 24 April hingga 4 Mei 2014.  Teringin! Memang dari tahun lepas nak pergi tapi tak kesempatan.  Jadi untuk tahun ini aku memasang niat untuk ke sana.  Wah macam nak pergi mana je.

Sudah diusulkan pada asben.  Tengoklah pada kelapangan dia.  Kalau asben kerja aku tengok sahajalah dari jauh.  Terjah sajalah kedai buku kat Melaka ni.  Tapi kalau kat sana mesti buku-bukunya ada diskaun kan.  Itu yang aku suka bab-bab diskaun ni.

Kalau katakan dapat ke sana, dah terfikir novel yang mahu dibeli.  Macam banyak nak memborongnya pula.  Tak adalah, adalah beberapa buah novel walaupun kat rumah ada lagi dua buah novel yang belum terusik.  Tak apalah, buat koleksi bila-bila boleh baca.  Antara novel yang aku macam terfikir nak beli,

1) My Indo Chik 
2) Tak Suka Tak Apa
3) Suamiku Terhangat
4) Jika Mawar Pudar Warna - Ini kiriman si Mira Mokhtar
5) Buku untuk Adriana dan Ammar

Itu sahajalah setakat ini.  Kalau aku terjah ke sana dapatlah tengok hasilnya.  Lagipun sudah gaji.  Memang awesomelah.  Kalau nak jimat duit sendiri aku buat muka sepuloh sen pada laki den.  Hihihi...Sekian...

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,






                                                                                                          


~Aktiviti Hari Ahad~

Teks : Fyda Adim
Foto : Koleksi Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua...Sila sebut gaya Johan.  Entri pagi ini yang sudah siap ditaip malam tadi.  Gigih mengarang uolls.  Lambat-lambat nanti ceritanya sudah basi.  Huh!! Itu sebab sementara kerajinan sedang berleluasa di dalam diri baiklah ditaip entri ini.

Okey, tanpa membuang masa cerita kami empat beranak ahad lepas.  Asben offday balik dari kerja malam.  Sebelah pagi aku habiskan sebakul baju untuk dilipat.  Nak datangkan mood untuk melipat baju haruslah marathon tengok cerita abang Jebat.  Tahukan drama apa?  Sambil lipat baju sambil layan drama.  Sedar-sedar habis sebakul baju.  Gitulah kekdahnya.  Mood itu penting dalam semua situasi.  Asben cuci akuarium.   Berbulu ler tengok aku yang tak habis-habis dengan drama.  Kikiki...Anak-anak bawak diri masing-masing.  Nana asyik dengan buku nota ammar dengan otomennya.  Fanatik betul mamat tu.  Habis kerja rumah siap-siap.  Lepas zohor keluar..

Saja jalan-jalan ke Kipmart.  Tempat baru buka.  Belum banyak kedai pun.

Kemudian dari Kipmart terjah kedai barangan elektrik kat Batu Berendam.  Nak beli barang.  Adalah dua barang yang dibeli untuk rumah.  Dari sini aku ajak asben pi Romantika dulu.  Ada nak beli barang.  Dapat jugak.

Selesai je terus ke Crystal Bay.  Mulanya nak makan pizza tapi asben ajak makan ikan bakar.

Dua orang lelaki kesayanganku.   

Kakak nana!!  Kuat merajuk minah ni.  Ikut??? No komen.

Suka dengan senyumannya.

Inilah makanan yang kami bedal hingga menyandar kekenyangan.   Puas makan.  Ammar kata "nyangnya perut mar..." Gaya pelatnya.  Itu sahaja cerita kami ahad lepas.  Masa bersama keluarga adalah yang paling berharga.  Sekian...

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,
Fyda Adim




Wednesday, April 16, 2014

~Hasil Rembatan Di Jalan TAR~

Teks : Fyda Adim
Foto : Koleksi Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat malam semua.  Sekali lagi dan jarang-jarang berlaku bila ada entri di malam hari.   Sementara melayan diri memang ini sahaja yang boleh dibuat.  Blog! Itu kesukaanku.  Mengisi masa senggang, menghilangkan stress.   

Entri malam ni saja mahu berkongsi dengan semua.  Bukan hebat mana pun sekadar berkongsi apa yang aku beli semasa menerjah ke Jalan TAR.

Yesss inilah dia.  Aku beli tudung bawal pelbagai warna.  Sebab harganya murah RM5 sehelai asben kata belilah semua warna.  Amboi, perli kah? Hihihi...Dapat green light terus je tak fikir seratus kali.  Aku capai je warna yang aku nak.  

Inilah koleksi tudung yang akan dipakai raya.  Dah pakai pi kerja pun.  Kikiki...Ini je perkongsian tudung bawal aku.   Bukan mahal pun tudung aku pakai.  Bukan cap Fareeda.  Tak mampulah nak beli tudung ratus-ratus.  Dah kata beli tudung ikut kemampuan.  Inilah ukuran baju untuk aku.  Hihihi...itu sahaja ceritanya.  Sekian dan wassalam...

Aku Penulis Picisan,
Fyda Adim

~Debaran Itu~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Ini entri untuk berkongsi rasa.  Pernah rasa berdebar-debar? Pasti semua pernah melaluinya.  Aku memang selalu begitu.  Sentiasa berdebar-debar.  Lebih-lebih lagi jika mahu ke klinik jumpa doktor.  Itu perkara yang paling aku takutkan.

Hari ini debaran itu datang lagi.  Tetap akan aku tempuh juga.  Melangkah demi mencari suatu misi.  Semoga berjaya dan dibukakan jalan.  Harap dipermudahkan jalan buatku.

Semoga debaran itu akan hilang lepas ni. Sekian dan wassalam...

Aku Penulis Picisan,






                                                                                                          

~Menyerah Diri Ke Klinik Gigi~

Teks : Fyda Adim
Foto : Koleksi Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Kembali bekerja setelah bercuti semalam selama sehari.  Tak ke mana-mana pun cuti semalam.  Duduk di rumah sahaja.  Kerjanya makan, tidur, tidur, makan.  Itu jelah yang mampu aku buat.  Memang malas nak buat kerja rumah.  Letih benar.

Okey, kembali kepada tajuk di atas.  Akhirnya aku menyerah diri juga.   Entah datang mana keberanian diri setelah dipendam-pendam.  Aku memang dari kecil penakut cabut gigi.  Itu memang tak dinafikan. Jadi ketakutan itu terbawa-bawa sampai ke tua.  Mak aku kata dah tua ompong pun takut lagi.   Hihi...Teringat masa kecik mak aku cabutkan gigi masa aku tidur.   Bangun esoknya gigi sudah hilang.   Nasiblah adriana tak menurun penyakit penakut aku ni.   

Ini sudah sampai di klinik gigi.  Aku pergi Klinik Pergigian Persona di Hang Tuah Mall.  Memang dari dulu ke sini.   Minggu lepas tak silap aku hari khamis sebelah petang aku minta ke klinik.  Sebab sakitnya sudah tidak dapat aku tahan-tahan.  Mesej asben kata sakit gigi.   Alololo...Manja gitu.  Manjalah sangat.  Laki aku suruh aku jadi kental.  Okey, i kental uolls.  Sebelum ke klinik sudah masuk toilet beberapa kali.  Saje buat lawatan.  Ahaks...

Dalam takut buatlah amik gambar.  Nak hilangkan kecuakan diri.  Masa sampai ada sorang pesakit di dalam.  Lepas dia giliran aku.  Dalam hati menjerit-jerit.   Over betul.  Berapa kali merengek manja dengan laki den.  Tak sakit.  Katanya...Okey aku buat selamba.  Dalam hati hanya tuhan je tahu.  Akhirnya nama aku pun di panggil.  Dan akhirnya selamat kerja doktor itu mencabut.  Keluar dengan senyuman terukir di bibir.  Iye ke senyum? Terus hilang sakit perut tadi.  Itu sahajalah cerita aku dan gigi.   Hihi...Sekian.

Wassalam...

Aku Penulis Picisan, 
Fyda Adim

Tuesday, April 15, 2014

~Makan-Makan Di Ikan Bakar Parameswara Umbai~

Teks : Fyda Adim
Foto : Koleksi Sendiri

Assalamualaikum dan selamat sejahtera...

Selamat malam.  Entri ini ditaip sambil bergolek-golek di atas katil.  Mahu tidurkan anak-anak.  Taip guna hp supaya tidak tertidur.  Mahu seterika baju kerja dan baju sekolah nana.  Jadi aku ambil peluang untuk update blog kesayangan.  Banyak nak diceritakan namun kekangan masa itu sangat mencemburui aku.  Bila ada waktu senggang mood nak menulis pula tiada.  Ermmm...

Malam ni nak cerita makan-makan ikan bakar di Restoran Ikan Bakar Parameswara area Umbai. Anjuran kelab office.  Aku pergi setelah mendapat kebenaran asben.  Marilah tengok beberapa keping gambar.

Mira Mokhtar pun ada.

Puan Mardiana bersama anaknya.

Aku bergambar dengan Mira Mokhtar.

Zara sudah sedia untuk makan!

Ini Pengarah Kebajikan.  Encik Zulyadain.

Ikan yang berada di depanku waktu itu.

Omg! Mr crab my feveret.

Antara yang ada malam itu.

Suka dengar Balkis berkaraoke dengan suaminya.  Aku cabut awal malam tu.  Part karaoke memang tak minat.  Bukan reti kut aku nak nyanyi.  Kalau aku nyanyi mahu setahun kena kutuk.  Aku balik lepas perut sudah kenyang.  Mira hantar balik rumah mak aku tunggu asben aku jemput kami tiga beranak.  Itu sahaja ceritanya.  Sekian...Nite uolls!!!

Wassalam...

Aku Penulis Picisan,
Fyda Adim