Pages

Thursday, January 29, 2015

~Kisah Anak Teruna Ke Sekolah~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah.

Selamat petang semua. Selesai makan tengahari. Alhamdulillah. Hari ini bawa bekalan dari rumah. Nasi putih, asam pedas ikan cencaru, sayur kacang dan telur masin. Sejak akhir-akhir ni kuat makan. Baiklah, berbalik kepada tajuk.

Entri ini sudah lama dalam draf. Nak cerita perihal anak teruna aku. Kisah hari pertama dia ke sekolah. Dari rumah bersemangat waja. Aku macam yakin dia akan ok bila tiba di sekolah. Selesai hantar kakak masuk tahun satu terus ke tadika untuk hantar ammar pula. Sangkaanku meleset apabila ammar sudah mula buat drama. Dia tak bagi aku mahupun asben berganjak dari sebelahnya. Maksudnya dia duduk kat tempat aku atau asben ada di sebelahnya.

Tengoklah betapa monyoknya wajah si teruna. Wajah susah hati. Ini masih lagi menahan diri daripada mengalir air mata.

Masa ni aku tinjau ammar dari jauh. Itupun mata dia melilau mencari-cari aku.

 
Muka susah hati sungguh.

Papa yang kena pujuk. Papa dengan ammar memang kamcing. Susah hati papa tengok ammar. Masa nak tinggalkan ammar pun asben kata ammar menangis. Sampai kedai nak makan, laki den suruh whatsapp cikgu ammar tanyakan anak dia. Masa kakak nana, kerisauan kita orang tak meninggi sebegini rupa. Nana nampak lebih berani sikit daripada adik.

Gambar ni cikgu ammar whatsapp. Dia dah mula berkawan. Cuma cikgu ammar cerita sesekali tengah belajar tetiba dia cakap "nak mama." Anak manja mama kan.

Ammar yang terkini. Sudah nampak selesa ke sekolah. Ini sudah pakai uniform sekolah. Alhamdulillah. Nampak lega bila ammar sudah gembira ke sekolah. Itu sahaja kisah anak teruna aku yang manja. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



~Nilai Sebuah Kepercayaan~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah.

Holla...Selamat pagi semua. Dah lama tak gunakan perkataan 'holla'. Blogger Mira Mokhtar yang selalu guna perkataan tu. Kesibukan melanda diri sehingga membataskan aku untuk menitipkan di blog ini. Sewaktu melayari internet terjumpa kata-kata ini. Amat tertarik untuk dikongsikan bersama.

Nilai sebuah kepercayaan antara satu sama lain. Nilai sebuah kepercayaan adalah sangat tinggi. Ketika kepercayaan yang diamanahkan kepada kita, janganlah disia-siakan dan tidak dijaga. Jagalah sebaik mungkin kerana saat kepercayaan sudah terpadam maka semuanya tidak bermakna lagi.

Bukan mudah untuk mendapatkan semula kepercayaan orang lain. Andai kemaafan yang diberikan bukan bererti kepercayaan itu telah dikembalikan. Jadi sementara kita dipercayai, jagalah sebaik mungkin. Jika sudah hilang kepercayaan kelak, jangan hidup dalam keadaan kekesalan.

Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Tuesday, January 27, 2015

~Bengkel HRMIS Anjuran JKMN~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah.

Selamat petang semua. Pagi tadi aku tak masuk office, tengahari baru masuk. Pagi tadi aku menghadiri bengkel. Bukan ke bengkel kereta ye. Menghadiri bengkel HRMIS yang diadakan di Blok Laksamana Seri Negeri anjuran Jabatan Kebajikan Masyarakat Negeri Melaka. Pendaftaran jam 8.30 pagi. Aku ke sana bersama officemate naik satu kereta.

Jadi setengah hari di sana mempelajari modul-modul yang terlibat dalam HRMIS. Pengurusan cuti, profil perkhidmatan dan juga sewaktu dengannya. Bagi yang biasa menggunakan sistem ini, pasti tahu bukan? Ada masa kadang sistem ok, kadang tak ok. Sabar jelah.

Dapat salinan panduan untuk menggunakan HRMIS.

Lama-lama mata pun berpinar. Huhuhu...

 Sebahagian rakan-rakan yang membincangkan isu HRMIS.

 Berbaju biru itu fasilitator. Dia gigih menerangkan kepada kita orang,

 Tekun masing-masing. Aku sempat snap gambar mereka.

Inilah suasana di dalam bilik ICT di Seri Negeri. Jam 1 tengahari masing-masing meninggalkan bilik tersebut. Mungkin akan ada sambungan untuk bengkel ini. Aku sudah dapat satu hari berkursus. Gigih nak kursus dalam Melaka aje. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Monday, January 26, 2015

~Mari Belajar Memaafkan~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah.

Selamat pagi isnin. Selamat bekerja bagi yang bekerja tetapi pada surirumah pun juga berkerja juga. Macam-macam kerja yang menunggu. Dua hari cuti hujung minggu rasa tak puas. Kerja rumah ada yang tak habis buat pun. Berbekalkan tulang empat kerat mengerahkan juga tenaga.

Aku buat kerja setakat yang mampu. Kalau buat kerja dalam keadaan tertekan nanti diri pun stress. Bila stress nanti mesti asyik nak marah. Tak mahulah hidup begitu. :D



Memaafkan kesalahan orang yang telah menyakitkan hati kita memang suatu perkara yang berat. Tetapi belajarlah memaafkan kerana itu membuatkan hati kita lebih tenang. Mungkin. InsyaAllah. Kita serahkan semua kepadaNya. Itu sahaja. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Thursday, January 22, 2015

~Mewangi Akim& The Magistrate~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah.

Selamat pagi semua. Hari ini baru datang mood mahu menulis. Semalam seharian suntuk sibuk dan mood mahu menulis pun merundum. Pagi ni sampai pejabat awal, dari tadi dok layan lagu Mewangi nyanyian Akim & The Magistrate. Penangan dari drama Zahira TV3 pun iye jugak. Bila lagu ni berkumandang di radio mula fefeling Iqbal dengan Zahira. Hahaha...

Biasalah aku memang berjiwa romatis. Lagu-lagu macam ni memang menjadi sajian halwa telinga. Hehehe...Marilah kita hayati lagu ni dengan liriknya yang penuh makna.

Selamanya
Hati ini akan selalu memujamu
Mencintaimu
Seumur hidupku hanyalah padamu

Waktu
Dengarkanlah
Selalu dekatkan ku dengannya

Indah
Ku menutup mata
Satukanlah hati

Jadikan malam ku lebih indah
Jadikan siang ku lebih terang
Biarkan bungaku mewangi
Selamanya

Selamanya
Hati ini akan selalu memujamu
Mencintaimu
Seumur hidupku hanyalah padamu

Waktu
Dengarkanlah
Selalu dekatkan ku dengannya

Indah
Ku menutup mata
Satukanlah hati

Jadikan malam ku lebih indah
Jadikan siang ku lebih terang
Biarkan bungaku mewangi
Selamanya

Jadikan malam ku lebih indah
Jadikan siang ku lebih terang
Biarkan bungaku mewangi
Selamanya

Jadikan malam ku lebih indah
Jadikan siang ku lebih terang
Biarkan bungaku mewangi
Selamanya




Tuesday, January 20, 2015

~Ulangtahun Kelahiran Anakanda Adriana~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat malam. Baru sempat mahu menitip sesuatu di blog ini. Tak sempat dek dibebani tugasan di pejabat mahupun di rumah. Ini pun menaip guna hp. Susah menggunakan jari jemari yang tak berapa runcing. Error memanjang. Bertabahlah.

Mari berbalik pada tajuk. Hari ini tanggal 20 Januari adalah hari ulangtahun kelahiran anakandaku yang sulung, Nur Adriana Qistina Mohd Affendy. Genaplah tujuh tahun usianya dan bermula dunia baru buatnya yang sudah melangkah ke tahun satu.


Waktu ini kalau tak silap baru sehari usianya. Masa ni Nana diletakkan di NICU sebab dilahirkan dengan kaedah bantuan vakum. Kemudian dia sudah termakan najis. Begitulah ceritanya.


Tujuh tahun lepas dan nana yang sekarang. Semakin membesar menjadi anak dara yang manis. Sensitif. Kuat merajuk macam maknya. Sudah pandai melawa mengalahkan maknya.

Apa-apa pun doa mama sentiasa mengiringi dirimu sayang. Jadilah anak yang solehah buat mama dan papa. Semoga kamu akan berjaya menjadi seorang insan di dunia mahupun akhirat. InsyaAllah, amin.

Itu sahaja entri ringkas buat anakandaku. Mama sayang nana selamanya. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,
Fyda Adim

posted from Bloggeroid

Monday, January 19, 2015

~Dunia Baru Adriana Tahun Satu~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat pagi semua. Alhamdulillah masuk minggu kedua sekolah. Minggu pertama sekolah kami sekeluarga menyusun jadual harian supaya berada dalam keadaan terkawal. Aku dan asben gigih menyusun masa untuk lima hari. Nak kena bangun pukul berapa, nak kena masak, aku kena masak sekali lauk makan tengahari, kemudian nak kena keluar rumah pukul berapa. Memang lima hari tu mengejar masa.

Aku paling awal bangun 5 pagi paling lambat 5.30 pagi, kejutkan askar-askar kemudian meluru ke dapur. Selalu lauk tengahari kalau yang payah memang masak malam. Pagi aku cuma siapkan sarapan dan bekalan untuk anak-anak.

Minggu pertama berjalan dengan lancar. Aku pun sempat lagi tiba di pejabat sebelum jam 7.30 sebab aku masuk WP1 kan, jadi memang aku keluar rumah jam 7 pagi selepas asben dan anak-anak keluar. Sebelah pagi asben yang hantar anak-anak ke sekolah. Hantar adriana dulu, kemudian ke rumah mak hantar beg baju baru hantar ammar ke tadika. Sebelah petang aku pula yang jemput anak-anak. Begitulah rutin harian kami sekeluarga.

Hari pertama ke sekolah. Sebelum keluar rumah, mama suruh bergambar dulu. Hari pertama hantar anak-anak ke sekolah aku dan asben cuti.

 Tiba di sekolah adriana jam 7.10 pagi.

Terus masuk kelas. Nampak tak adriana?

Adriana duduk dengan kawan tadikanya. Ada diberitahu namanya tapi aku dah lupa pulak. Emak kawan nana ni peramah jugak.

 Antara ibu bapa yang meninjau anak-anaknya.

 Aku tinjau lagi ke dalam.

Nampak aje cik kak ni aku ambil gambar.

Waktu rehat aku tinjau nana di kantin. Duduk makan bekal sorang-sorang. Kawan dia pegi beli makanan.

Loceng bunyi tanda waktu rehat telah pun tamat. Semua kena beratur luar kelas.

Hari jumaat adriana berbaju kurung ke sekolah. Seronok tengok dia seronok ke sekolah. Hari tu dah pesan kat aku "rehat nanti mama tak payah datang tengok nana." Anak ok je maknya yang memanjang risau. Memang hari tu aku tengok diarehat hari pertama dan kedua je. Itu pun masa hari tak tengok nana rehat asyik risau macam mana dia rehat. Over maknya.

Okeylah, itu sahaja kisah adriana ke sekolah tahun satu. Nanti aku ceritakan kisah ammar yang aku hantar ke tadika. Mamat tu memang buat hati maknya tak senang duduk. Berdrama air mata mamat tu. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Wednesday, January 14, 2015

~Mengubati Hati Yang Terluka~

 Sumber : iluvislam.com

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat pagi semua. Hari ketiga anak-anak bersekolah. Masih belum sempat menceritakan pengalaman menghantar anak-anak ke sekolah. Jadi entri pagi ini mari aku kongsikan sesuatu pada sesiapa yang sedang cuba merawat luka di hati. Semoga berjaya!

Pelbagai perkara berlaku dalam kehidupan seharian kita. Ada ketikanya, hati kita terluka kerana disakiti oleh orang lain atau suasana.

Beberapa cara boleh kita amalkan untuk mengubati hati yang terluka. Keberkesanannya bergantung kepada diri anda, namun berikut adalah cara yang sering dikongsi oleh pakar.



1. Latih Minda Melupakan Kenangan Pahit
Bunyinya senang nak dibuat, tapi perlu diaplikasi berterusan. Mengaku saja anda sering merasa sedih sebab banyak kali mengingat kenangan pahit atau selalu kembali ke memori silam yang lalu, betul tak? Kita kena cut connection feeling kita dengan emosi yang lalu.

Mulai hari ini, tekad untuk melupakan semua itu, selupa yang mungkin, kasi kosong abis! Bulatkan azam untuk fokus kepada masa depan anda, cita-cita, keluarga, kerjaya, kewangan, keilmuan dan rakan-rakan. Anda takkan dapat melupakan kesemua memori pahit sekaligus, tapi lakukan step by step dengan mengalihkan perhatian anda kepada perkara lain. Proses ini mengambil masa, tapi ia boleh dipercepatkan dengan disiplin diri.

2. Buang Sikap Risau
Ada dua kesan dari sikap risau ni, pertama ia menarik nasib tak baik, masalah dan musibah – tanpa anda pinta.
Kedua, memberi kesan buruk pada kesihatan anda dari segi fizikal dan mental.
Risau membuat anda selalu menjadi sedih dan kecewa. Untuk buang sikap risau, belajar untuk bertenang dan latih diri anda mengawal emosi.

3. Belajar Rajin Bersyukur
Ucap syukur atas kesemua yang anda ada, apa saja! Misalnya, ucap syukur kerana Anda masih ada 5 deria yang lengkap; anda boleh melihat dan menarik nafas tiap kali bangun tidur, anda ada kawan rapat yang memahami anda dan anda mempunya handphone kesayangan anda. Ucap syukur seikhlas hati, sebanyak yang mungkin, seikhlas mungkin hingga rasa syukur tu meresap jauh ke dalam diri. Buat banyak kali dalam sehari.

4. Belajar Menjadi Pemaaf
Sikap pemaaf dapat membersihkan hati dari perasaan negatif dan emosi-emosi negatif. Seterusnya, meneutralkan gelombang fikiran negatif yang melekat bersarang di minda. Ketahuilah, anda selalu rasa sedih dan kecewa kerana anda tidak memaafkan kesalahan diri anda di masa lalu ataupun anda tidak memaafkan kesalahan orang lain tehadap diri anda satu ketika dulu. Belajar menjadi pemaaf dan menghapus semua ini lalu menarik ketenangan datang pada diri anda.

5. Ketawa, ketawa dan terus ketawa
Ketawa bukan dibuat-buat, tapi biar ketawa yang benar-benar menggembirakan anda serta menjadikan anda girang. Tonton video yang lucu, baca cerita yang lucu, dekatkan diri anda dengan rakan-rakan yang lucu serta cari “funny side” dalam setiap situasi; agar anda boleh ketawa secara automatik. Ketawa dapat menghilangkan sedih. Buat apa layan kecewa sedangkan anda boleh ketawa? Come on

6. Ubah Fikiran
Kita tak boleh merubah situasi yang boleh membuat kita kecewa, sedih dan murung. Tapi, kita boleh merubah fikiran kita dan apa yang kita fikirkan tentang situasi-situasi tersebut walau seburuk manapun ia. Rahsianya, cari sinar mentari disebalik mendungnya awan.
Walaupun perkara tidak berpihak kepada anda, cari cara bagaimana anda boleh jumpa nilai-nilai positif di dalamnya.
Fikir yang baik-baik saja, kerana ia memberi keuntungan jangka masa panjang.
Rezeki anda murah dan segala yang baik-baik datang sendiri pada anda. Anda menjadi apa yang anda selalu fikirkan. Buat apa fikir yang buruk sedangkan anda boleh tarik semua yang baik-baik?
Fikir yang buruk, Anda dapat yang buruk jawapnya. Ini hukum alam dinamakan hukum sebab dan akibat.

7. Hati Mesti ‘Keras’
Bukan keras sembarangan, maksudnya kekerasan hati, kesabaran yang tinggi, pandai mengawal emosi dan menerima hakikat dengan hati terbuka. Allah menurunkan musibah, permasalahan dan macam-macam lagi bukan sekadar dugaan, tapi balasan pada perbuatan-perbuatan anda di masa lalu. Buat baik, dibalas baik, begitu juga sebaliknya.

Cuba ingat balik kejahatan kecil yang anda lakukan pada orang lain, mungkin ada walau anda tak sedar. Itulah perlunya kita bersikap baik dan berfikir yang baik-baik pada semua orang, benda, perkara, situasi dan keadaan. Sebelum masuk tidur, set minda untuk jadi ceria pada keesokan harinya.

Lafazkan dengan nada berbisik. Relaks, jangan terlalu mendesak diri.

Selepas bangun tidur, katakan pada diri ini adalah hari yang baru untuk Anda.

Tekadkan diri untuk menjadikan hari yang baru tu hari yang baik, sungguh baik, sebaik yang mungkin dari hari yang sebelumnya.

Aku penulisnya,








Tuesday, January 13, 2015

~Rutin Harian Kembali Sibuk~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat petang. Baru sempat nak membelek blog ini. Jengah sekejap sebelum pulang. Ada lagi 20 minit mahu pulang. Sampai awal dan balik pun awal. Bila anak-anak dah sekolah semua nak kejar masa. Pagi nak cepat, balik pun nak cepat. Dua bulan boleh bersantai-santai dan kini tiada lagi sepanjang hari persekolahan.

Jam 5.00 pagi sudah celek mata. Tuju ke dapur dulu untuk siapkan sarapan. Sediakan sarapan yang ringkas dan mengenyangkan. Dua hari ni masih lagi boleh menyediakan bekalan untuk anak-anak. Semoga aku diberikan kekuatan untuk menjalani rutin harian.

 Ini gambar semalam. Keluar jam 6.45 pagi. Jalan sudah sesak.

Kakak dan adik pagi tadi. Awal pagi masing-masing sudah dikejutkan. Nasiblah masing-masing tak meragam. Nanti aku ceritakan kisah kakak di sekolah dan adik di tadika pula. Untuk kakak memang aku tak risau sangat, aku risaukan adik.

Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Monday, January 12, 2015

~Kembali Ke Sekolah : 10 Tips Untuk Ibu Bapa~

Teks : Website 
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat pagi semua. Hari ini anak-anak kita sudah kembali ke sekolah. Bagi yang sudah ke sekolah pasti tidak sabar untuk bertemu dengan kawan-kawan semula serta guru-guru. Tetapi masalah besar timbul untuk anak-anak kita yang baru pertama kali mahu melangkah ke alam persekolahan.

Jika anak-anak yang tidak biasa dengan keadaan persekolahan pasti ibu bapa berhadapan dengan situasi drama air mata. Jadi di sini ada beberapa tips yang ingin aku kongsikan sewaktu melayari internet tentang persekolahan.


10 Tips Untuk Ibu Bapa

Sumber untuk membantu si kecil kembali ke sekolah atau mula dengan alam persekolahan dengan pemikiran positif dan menyokong peralihan mereka dalam tahun sekolah yang baru.

1) Elak ibu menghantar anak ke sekolah
Siapa yang paling rapat dengan anak? Ayah atau ibu? Lazimnya anak susah berpisah dengan ibu. Maknanya, elakkan ibu menghantar anak ke sekolah kerana mereka akan menangis tidak mahu berpisah setelah ditinggalkan.

2) Nasihat dalam perkataan POSITIF
Elakkan memberi nasihat dalam perkataan NEGATIF contohnya 'jangan takut', 'jangan menangis', 'jangan berlari'. Perkataan 'jangan' menggambarkan sesuatu yang berlaku akan dilakukan juga.

3) Beli peralatan sekolah dengan watak KARTUN
Belikan peralatan sekolah dengan watak kartun yang diminati dan pupuk semangat untuk ke sekolah bersama dengan barang-barang milik peribadi mereka.

4) Elak ucap 'BYE-BYE'
Daripada mengucapkan BYE-BYE lebih elok menggunakan perkataan 'JUMPA LAGI'. Jadi mereka tidak merasakan diri mereka seolah-olah ditinggalkan. Apabila hendak meninggalkan anak di sekolah, beredar dengan senyap.

5) Beri kepercayaan kepada guru
Sekiranya anak menangis, mungkin mereka akan menangis antara 2 ke 3 minit atau paling lama 10 minit.Guru lebih arif bagaimana memujuk anak anda tanpa kehadiran ibu bapa.

6) Gunakan taktik carta bintang
Guru atau ibu bapa boleh sediakan carta bintang iaitu pujian dalam bentuk bertulis setelah murid atau anak berjaya buat sesuatu yang positif di bilik darjah dan semasa pembelajaran bersama kawan-kawannya.

7) Lawatan awal ke sekolah
Buat lawatan awal ke sekolah yang bakal dihuni oleh anak-anak supaya mereka terbiasa dengan suasana dan persekitaran yang baru.

8) Berkomunikasi sepanjang perjalanan ke sekolah
Banyakkan berkomunikasi sepanjang perjalanan ke sekolah dengan cerita yang seronok tentang sekolah, guru dan kawan-kawan.

9) Elakkan ganjaran berbentuk mainan
Elakkan memberi duit atau upah atau ganjaran berbentuk mainan atau apa sahaja untuk membuatkan mereka mahu berada di sekolah. Didik dengan cara motivasi dalaman iaitu suka berada di sekolah dengan rela hati kerana kawan, kerana guru, kerana suasana dan kerana suka belajar.

10) Bawa anak berjumpa atau bermain dengan kawan baru
Bawa mereka berjumpa atau bermain dengan kawan baru yang akan berada di sekolah yang sama. Ini boleh memastikan mereka tahu mereka ada kawan-kawan yang dikenali di sekolah baru.

Itu sahaja sepuluh tips yang boleh aku kongsikan untuk rujukan ibu bapa. Semoga bermanfaat untuk kita semua. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Sunday, January 11, 2015

~Persiapan Persekolahan Anak-anak~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat pagi ahad. Salam hujung minggu. Seperti biasa hari bersantai-santai di rumah. Mahu siapkan segala keperluan untuk esok memandangkan esok sekolah pun telah dibuka. Esok aku dan asben cuti. Perasaan teruja menerpa dalam diri. Semangat mahu menghantar Nana darjah 1 manakala Ammar pula ke tadika.

Segala keperluan sekolah semuanya telah siap awal. Dari pakaian sekolah hinggalah ke peralatan tulis semuanya telah dibeli. Beli sekadar yang diperlukan mengikut kemampuan.

Cik kak ni beria pujuk aku belikan dia pensil tekan. Tak tahu berapa lama bertahan pensil tekan tu.

Adik pun pilih sendiri pensel box dia.

Peralatan tulis untuk dua orang anak. Beli lebih sebab hari pertama balik mesti ada yang hilang.

Baju sekolah Nana. Dua pasang pinafore dan sepasang baju kurung.

Buku teks.

Bekas air dan makanan untuk Nana dan Ammar. Mama akan bekalkan korang makanan dari rumah. Jadi aku kena bangun awal setiap hari. Huhuhu. Chaiyok mama!

Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Friday, January 9, 2015

~Jaga Hati Orang Lain~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah.

Selamat pagi semua. Salam jumaat yang penuh barakah. Hujan menyimbah bumi Melaka sejak semalam. Kerisauan menghantui diri bila hujan panjang begini. Hujan itu rahmat. Namun risau melanda juga diri ini. Takut rumah mak banjir. Semoga semuanya baik-baik dan berada dalam keadaan terkawal.

Sebut soal hati, memang payah nak diperjelaskan. Bukan senang mahu menjaga hati semua orang. Bukan sennag nak puaskan hati semua orang. Tetapi jika kita berusaha menjaga hati orang, insyaAllah hati kita juga dijaga. Kita manusia yang tidak lari daripada melakukan kesilapan.

Adakalanya kita sudah sehabis baik melakukan untuk menjaga hati seseorang namun masih lagi belum sampai memuaskan hati seseorang. Lumrah kehidupan. Begitu juga dengan kita. Mungkin orang itu telah berusaha untuk menjaga hati kita tetapi kita masih lagi rasa hati ini tidak dijaga.

Muhasabah untuk diri sendiri. Jangan mengeluh. Adakalanya kita tak puas hati bila orang tak pandai jaga hati kita namun harus dilihat pada diri sendiri terlebih dahulu. Berharap agar diri ini tidak menyakiti sesiapa. InsyaAllah..Kerana aku manusia...

Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,



Thursday, January 8, 2015

~Kisah Hari Minggu~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat petang semua. Baru mempunyai ruang masa untuk menitipkan sesuatu di blog ini. Kali ini dah bercerita mengenai kisah hari ahad lepas. Memandangkan anak-anak serta asben sekarang kemaruk berenang, jadi sebelah petangnya usai makan tengahari kami bersiap-siap.

Dalam jam 4 petang kami emapat beranak keluar. Menuju ke Banda Hilir di mana terletaknya Kolam Renang MBMB. Sesi sebelah petang dari jam 4.30 hingga 6.00 petang.

Nampak tak mamat berbaju kuning tu. Ammar tu penakut sikit. Rasa-rasa air dengan kaki.

Mama datang dekat baru dia mahu mandi. Kemudian ajak aku sekali berenang. Kebetulan aku memang ada bawak baju. Apa lagi. Anak dah ajak kan. Jadi aku pun salinlah baju untuk berenang. Tak ada maknalah nak berenang sangat. Setakat teman anak terunaku.

Selepas selesai di kolam MBMB, kami singgah di kedai mamak. Mengisi perut. Kehausan dan kelaparan.

Kemudian sebelah malam tengok rancangan Gegar Vaganza. Tak pernah tengok pun sebelum ni masa akhir barulah dapat tengok. Itu sahaja entri pendek petang ini. Sekian dan wassalam.

Aku penulisnya,