Pages

Wednesday, September 30, 2015

10 Cara Memulihkan Rasa Percaya Setelah Pengkhianatan

Sumber : http://keluarga.com/

  • Memulihkan kepercayaan adalah proses yang memerlukan waktu. Berikut adalah 10 cara yang akan membantu Anda dalam perjalanan ini.
  • 1. Akui perbuatan salah Anda

    Jujurlah kepada pasangan Anda dengan sepenuhnya. Jangan berusaha menutupinya. Jika Anda tidak jujur sepenuhnya, kebenaran akan muncul dengan sendirinya nanti dan kepercayaan akan lebih sulit dipulihkan. Jika perbuatan salah Anda adalah perselingkuhan, jangan jelaskan secara terperinci. Itu akan menciptakan gambaran nyata dalam pasangan Anda yang akan sangat sulit untuk dihapus.
  • 2. Minta maaf secara tulus

    Ini mungkin akan terjadi berulang kali. Biarkan pasangan Anda melihat rasa sakit yang Anda rasakan karena telah mengkhianatinya. Jika pengkhianatan Anda sangat serius, ini akan memerlukan waktu yang lama. Pasangan Anda perlu melihat dalamnya kesedihan Anda atas perbuatan salah Anda, dan bahwa Anda benar-benar menyesal.
  • 3. Jangan membenarkan tindakan Anda

    Jangan tergoda menyampaikan alasan mengapa Anda melakukan apa yang telah Anda lakukan. Ketika Anda telah berbuat salah, akui saja dan jangan membenarkannya. Tidak ada alasan apa pun yang akan membenarkan pengkhianatan. Itu hanya akan membuat Anda terdengar tidak tulus dan tidak benar-benar menyesal. Akuilah itu adalah kesalahan Anda, dan bukan orang lain.
  • 4. Terimalah kemarahan pasangan Anda

    Pasangan Anda akan sangat marah kepada Anda atas pelanggaran Anda. Dia akan merasa sangat terluka karena telah dikhianati. Kemarahan ini tidak akan cukup diungkapkan sekali. Dia akan menunjukkan rasa marahnya berkali-kali, tergantung pada sifat pelanggaran Anda. Bersabarlah sewaktu pasangan Anda menyembuhkan dirinya dari rasa dikhianati.
  • 5. Jangan menyembunyikan apa pun dari pasangan Anda

    Biarkan dia tahu di mana Anda berada setiap saat agar mereka tidak perlu bertanya-tanya. Ini bukan sekadar lapor diri kepada pasangan Anda; ini menunjukkan rasa hormat. Ini akan menimbulkan rasa percaya. Lakukan apa yang Anda katakan akan Anda lakukan. Jika rencana Anda berubah, beritahu pasangan Anda.
  • 6. Nyatakan rasa syukur Anda atas pengampunannya

    Sangat sulit untuk mengampuni pasangan yang telah berkhianat. Menerima dan mensyukuri pengampunan yang telah pasangan Anda berikan adalah penting dalam proses pemulihan hubungan. Percayalah bahwa pasangan Anda bersungguh-sungguh ketika dia mengampuni Anda. Jika Anda belum menerima pengampunan, bersabarlah, itu akan datang.
  • 7. Berdoalah memohon pertolongan Ilahi dalam mengatasi masalah yang menyebabkan pengkhianatan Anda

    Tidak ada yang dapat mengalahkan kekuatan doa. Ada beberapa hal yang tidak dapat manusia lakukan sendiri, dan ini adalah salah satunya. Pertolongan Ilahi tersedia bagi Anda. Berdoalah memohon pertolongan itu. Tidak ada yang mustahil bagi-Nya.
  • 8. Nyatakan rasa cinta Anda setiap hari

    Kata-kata, “saya mencintaimu” sangat kuat. Katakan itu kepada pasangan Anda setiap hari. Kemudian carilah cara-cara untuk memperlihatkannya, misalnya dengan membantu mengurus anak-anak, mengerjakan tugas rumah tangga, dan berkencan berdua secara teratur. Teruslah memikirkan cara-cara untuk memperlihatkan rasa cinta Anda.
  • 9. Perlihatkan tekad Anda untuk menjadi lebih baik

    Biarkan wajah Anda memperlihatkan sikap yang bahagia namun terkendali. Biarkan kesedihan Anda terlihat tanpa bersikap terlalu murung.
  • 10. Jalani kehidupan yang dapat dipercaya

    Dalam segala hal, jujurlah pada diri sendiri dan pada perjanjian pernikahan Anda. Dalam segala perkataan dan perbuatan Anda, tunjukkan bahwa Anda dapat dipercaya. Seiring dengan berjalannya waktu, perkataan dan perbuatan Anda akan menceritakan kisah pertobatan sejati Anda. Ini kemudian akan memperkuat pernikahan Anda. Ini akan bermanfaat besar bagi Anda, pasangan Anda, dan anak cucu Anda.








Catatan Pagi

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Pagi ini perjalanan dari rumah menuju ke sekolah Adriana agak menguji kesabaran. Kenderaan agak banyak pagi ini. Mana dengan kenderaan berat lagi. Entah dari mana datangnya kenderaan-kenderaan ini. Fikirku. Awal pagi sudah memenuhi jalan raya. 

Ada pula pemandu yang suka-suka masuk depan kita. Makanya kaki spontan menekan brek. Terkejut-kejut dibuatnya. Lenguh kaki dibuatnya. Mulut pula tak berhenti-henti membaca doa agar dipermudahkan perjalanan aku dan anak-anak. Bunyinya macam jauh saja perjalanan aku kan.

Bila waktu pagi memang adalah waktu-waktu kalut bagi aku. Mahu mengejar masa menghantar si anak dara ke sekolah. Kena sampai sebelum waktunya. Kalau tidak dikhuatiri diangkat pula nama anak dara aku tu. Jadi aku kena keluar rumah awal sebelum jam 7.00 pagi sebab dari rumah aku ke sekolah Adriana amik masa juga dalam 20-25 minit. Kalau jalan raya sesak lagi lambat jadinya.

Selesai menguruskan anak-anak, aku bergegas pula ke pejabat. Mengadap juga jalan yang sesak. Makanya hari ini tiba lima minit lewat di pejabat. Nasiblah ada hiburan dalam kereta. Dengar radio Era bila Johan jadi Linda. Tersenyum sendiri mendengar sketsa mereka. Begitulah ceritanya. Sekian dan wassalam...

Salam pena,








Monday, September 28, 2015

Cerita Jumaat Kami

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi. Salam isnin. Kembali ke pangkal jalan. Rutin harian bermula seperti biasa. Bertabahlah wahai hati. Demi anak-anak dan juga keluarga. Asben pun sudah kembali ke sarangnya. Hehehe...Masing-masing sedang menabahkan diri.

Entri ini berkenaan hari jumaat kami. Asben memang cuti kan memandangkan kerja di Johor. Aku jelah yang kena mohon cuti sendiri. Demi mahu meluangkan masa berempat aku korbankan jugak cuti rehat yang ada. Lagipun anak-anak pun sedang cuti sekolah.

Jadi jumaat paginya asben ajak sarapan di luar. Masing-masing melompat dari katil. Ajak keluar siapa yang tak nak. Anak-anak pun bergegas ke bilik air dan mandi. Asben siapkan anak-anak sementara aku pun bersiap.

Ammar yang ceria bila dapat ro canai. Mana lagi port kami kalau bukan di kedai mamak.

Aku dan anak dara. Masing-masing pesan roti canai jugak.

Hero-heroku berselpie.

Ini aku punya roti telur. Selepas sarapan, kita orang ke Mydin kejap sebab asben nak betulkan handphone. Dari Mydin kita orang bergegas balik sebab asben nak pergi solat jumaat.

Balik tu aku terus je ke dapur sebab asben request nak makan kat rumah. Dia minta masakkan sup tulang. Sementara yang lelaki ke masjid yang perempuan di rumah memasak. Dalam jam 3.00 petang jugak aku siap masak ini semua. Tiga lauk semuanya. Sebelah malam pula kami ke Familt Store untuk beli barang dapur. Itu sahaja kisah kami jumaat lepas. Sekian dan wassalam.

Salam pena,








Sunday, September 27, 2015

Aidiladha Kami

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat petang semua. Cuaca kat luar masih lagi berjerebu. Hari ini badan keletihan yang amat. Kepala dok berdenyut-denyut dari tadi. Kena minum banyak air putih supaya tidak menjejaskan kesihatan. Anak-anak pun memang bertapa dalam rumah aje.

Berbalik kepada tajuk di atas, Aidiladha kami biasa-biasa saja. Asben dapatlah cuti panjang sikit dan aku pun cuti jumaatnya. Dapatlah bersantai-santai empat beranak di rumah. Jadi petang memantai itu, sejurus habis bersantai bersama Mira Mokhtar aku terus ke rumah MIL untuk menjemput anak-anak. asben pun whatsapp kata dalam perjalanan pulang ke Melaka.

Sudah jemput anak-anak. Aku hantar Alya dulu ke rumahnya.

Kami bertiga pun terus pulang ke rumah. Setengah jam selepas kita orang kat rumah, asben pun tiba.
Aku pun terus masuk dapur siapkan apa yang patut. Malam tu sempat masak dua lauk aje.

Asben request nak kuah lodeh.

Kemudian aku masak kuah kacang. Kononnya nak masak rendang ayam tapi asben kata tak payah. Esoknya dalam tengahari tu kita orang bersiap balik rumah mak aku kejap kemudian terus balik rumah MIL pula. Sebelah malam barulah kita orang sampai di rumah.

Akhir kata, rasanya belum terlambat untuk mengucapkan Salam Aidiladha buat semua. Yang indah itu saling memaafkan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,









Petang Memantai Di Tepi Pantai

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Selamat berhari minggu. Selesai sudah cuti panjang selama tiga hari bersama suami tercinta. Masing-masing sudah kembali ke pangkal jalan. Esok bermula rutin harian seperti biasa. Anak-anak kembali ke sekolah. Hari ini asben pun dah kembali bekerja. Sendu hati tapi terpaksalah demi masa depan keluarga.

Kembali kepada cerita minggu lepas iaitu pada hari memantai. Aku bekerja lagi tapi dapat kerja sekerat hari. Syok sangat. Hari tu memang lepas kerja mahu ke rumah MIL sebab nak jemput anak-anak. Nanti boleh terus balik rumah tunggu asben pula. Kemudian boleh mula masak Begitulah perancangannya tempoh hari.

Jadi pukul 1.00 tengahari je masing-masing sudah cabut menuju destinasi masing-masing. Aku ajak si Myra Mokhtar makan dulu sebelum balik. Dia kata okey tapi punya jauh dia bawak aku. Nun jauh kat tepi pantai. Kebetulan rumah MIL memang satu jalan ke sana.

Duduk makan kat warong tepi pantai.


Aku makan rojak je.

 Konvoi dengan kete putih ni.

Merenung apa itu?

 Aku dan Myra Mokhtar. Lama merancang nak ke pantai tapi baru sekarang berkesampaian.

 Sebelum pulang kami bergambar lagi. Bukan senang nak dapat masa bersantai macam ni
Last but not least, kami bergambar lagi sebelum pulang. Kemudian masing-masing berpisah menghala ke destinasi masing-masing. Kembali ke pangkal jalan. Itu sahaja entri aku untuk pagi ini. Sekian dan wassalam.

Salam pena,








Wednesday, September 23, 2015

Berkumpul Di Secret Recipe

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Hari ini sudah hari memantai. Aku kerja je tapi sekerat hari. Biasalah esok sudah raya. Jasad aje di pejabat tapi hati sudah melayang-layang ke rumah. Nak cerita masa cuti hari Malaysia, sebelah petang tu kami anak beranak ke Secret Recipe di MITC.

Asben ajak ke sana atas memenuhi jemputan daripada gengnya. Jadi aku dan anak-anak ikutkan ajelah. Orang ada geng, kita yang tak ada geng menumpanglah geng dia. Hahaha...Jadi dalam jam 3.00 petang berdesup ke SR di MITC.


Anak-anak pesan aiskrimlah, mushroomlah. Makanan mewah kiranya ni.


Yang ini geng para isteri. Ahaks...


Aku dan Shuhada serta babynya.


Sebelum pulang harus bergambar lagi. Muka kekenyangan masing-masing. Mahu tak kenyang pesan semangkuk menu tomyam. Pedas gile tapi sedap. Memang sendat perut masa tu. Alhamdulillah. Semoga dimurahkan rezeki pada insan yang belanja kita orang hari tu. Amin. Sekian dan wassalam.

Salam pena,








Tuesday, September 22, 2015

Dikoyak Waktu




Dikoyak Waktu - Ronnie Hussein

aku tak pandai bercinta
aku tak indah bicara
hanya manusia yang mengagumimu
walau takkan pernah ku miliki

aku ada di depan mata
aku tetap selalu ada
aku manusia yang mencintakanmu
dalam bisu bersendiri aku

dengan nafas ini
ku aturkan langkah
menuju dirimu

walau ku sedari
rasa ini tak mungkin kan kau mengerti
selamanya
ku dikoyak waktu

dengan nafas ini
ku aturkan langkah
menuju dirimu

walau ku sedari
rasa ini tak mungkin kan kau mengerti
selamanya ku dikoyak waktu

selamanya..

selamanya ku dikoyak waktu










Mengapa Kita Susah Untuk Move On Dan Lupakan Kisah Silam?


Kamu tak pernah tahu, betapa susahnya dia nak move on * image by unsplash

Mengapa betapa sukarnya untuk kita move on dari kisah lampau?
Ya, move on. Teruskan hidup dan tinggalkan kisah lampau yang menghancurkan hati.
Bagi sesetengah orang yang tak pernah merasai betapa sakit dan hancurnya setelah dikecewakan, mereka melihat perkara ini sebagai mudah dan kecil sahaja.
Tapi bagaimana pula mereka yang sedang merasainya?
Malangnya tidak.
Tidak semudah yang disangka. Sebab, kadang-kadang…
…perkara yang nampak kecil inilah yang mengambil ruang paling besar dalam hati kita.
Terkurung dalam kesakitan dan kesilapan masa lalu yang enggan dilupakan.
Watak-watak dan babak-babak yang pernah hadir dalam hidup, meninggalkan parut yang sepertinya tak akan hilang.
Siapa yang boleh menjangka disebalik sebuah senyuman terlindung segaris parut luka yang dalam, yang seakan tidak mahu sembuh untuk seumur hidup.
Hati kita bingung. Akal kita bercelaru.
Adakah itu bermakna kita lemah?
Bukan. Memang lumrah hati manusia adalah lemah, sehingga kadang-kadang membuatkan kita terduduk seakan tidak mampu berdiri apabila jatuh.
Tetapi dengan berlalunya masa dan sedikit usaha, kita boleh membina kekuatan hati, lebih kuat dari sebelumnya.
– Dengan syarat, kita jangan mudah berputus asa dan bangun teruskan hidup terlebih dahulu.


Bagaimana untuk atasi sukarnya untuk move on?

Saya juga seperti anda, pernah melalui detik-detik sebegini.
Ya, saya akui agak sukar pada mulanya. Namun, alhamdulillah, dengan berlalunya masa, saya bersyukur dengan apa yang terjadi.
Saya juga menerima banyak emel-emel dari pembaca (dimana banyak yang saya tidak sempat reply) berkisar tentang masalah yang sama, iaitu sukar untuk move on.
Satu perkara yang saya dapat simpulkan, kita semua sukar untuk move on kerana tidak tahu bagaimana untuk memulakan langkah pertama.
.

Mencari jalan mula

Pernah dengar mengenai hukum gerakan newton pertama?
Hukum gerakan newton pertama menyatakan:
Sesuatu objek cenderung untuk kekal dalam keadaan asalnya; objek yang berada dalam keadaan pegun akan kekal pegun, dan objek yang  bergerak akan terus bergerak dalam halaju seragam, jika tiada daya luar bertindak ke atas objek itu.
Inertia Hati.
Begitulah juga dengan hati manusia, lebih cenderung untuk kekal  statik, daripada move on.
Bila berbicara mengenai perubahan, ia akan berkaitan dengan satu perkara: perkara yang paling penting iaitu mencari jalan untuk mula.
Sekali kita sudah bermula, InsyaaAllah ia akan lebih mudah untuk kita kekal maju – menjalani proses move on.
Oleh itu, apakah jalan yang terbaik untuk kita bermula apabila kita masih tersangkut dalam kesedihan hati?



Mengikut pengalaman saya, rule thumb terbaik untuk kita bermula adalah dengan petua 2-minit.
Petua 2-minit adalah cara untuk memulakan satu perkara; mencari jalan mula dalam masa kurang dari 2 minit. Saya biasa menggunakan petua ini untuk mengatasi rasa malas dan meningkatkan produktiviti hidup saya, namun dia juga boleh digunakan dalam masalah hidup yang lain.
Bila kita mula menggunakan petua 2 minit ini, ia akan memudahkan langkah kita untuk move on, dari awal sehingga ke peringat seterusnya.
Ingat, yang penting adalah untuk bermula.
Disini adalah beberapa contoh:
  • Buat masa sekarang, anda mungkin rasa sangat sedih, penat dan tiada mood. Anda tahu saat ini anda sangat memerlukan kekuatan dan dekat dengan Tuhan, tetapi anda merasa sangat lemah. Jadi, tarik nafas dalam-dalam dan kuatkan diri untuk berbasah dengan wuduk. Itu boleh menjadi langkah kecil pertama yang sudah cukup baik untuk bangun dari katil dan kesedihan anda.
  • Buat masa sekarang, anda mungkin hanya termenung mengingat kisah lalu dan bergelut dengan perasaan. Tetapi jika anda ambil masa dua minit untuk membuang segala hadiah/pemberian yang diberi oleh si dia, padam no telefonnya, block facebook, dan apa sahaja medium yang mengingatkan kepada dia, mungkin ini boleh langkah pertama untuk membuang segala kenangan pahit yang lalu.
  • Pada masa sekarang, fikiran anda buntu dan tidak tahu apa yang harus dibuat selanjutnya. Tetapi jika anda ambil sebuah buku dan mula membacanya, ia mungkin akan mula membuat anda sibuk dan membawa anda jauh dari masalah.
Motivasi selalunya datang selepas kita mula buat sesuatu.
Apa yang kita harus buat adalah mencari jalan untuk memulakan langkah kecil dulu. Kerana apa bila kita sudah mula bergerak ke hadapan, kita akan cenderung untuk terus bergerak maju ke hadapan.
Yang penting, dapatkan momentum terlebih dahulu.
Setelah itu, kita akan melakukan perkara lain dengan senang dan mudah. Jika tidak pasti apa yang perlu dibuat, boleh rujuk pada ini:
Hidup tidak semudah garis lurus
Salah satu perkara yang ramai orang sering tersalah anggap adalah menyangka hidup ini adalah semudah garis lurus.



Move on itu sukar, tetapi itulah perkara terbaik untuk mencapai kebahagiaan.
Kehidupan secara realitinya adalah tidak boleh dijangka dan tidak selalunya lancar.Perkara paling penting ialah diri kita perlu menerima kenyataan. Terimalah kenyataan bahawa perpisahan sudah terjadi dan masing-masing sudah mempunyai haluan sendiri.
Memang bibir mudah melafaz redha. ‘Aku redha…’
Tapi hakikat hati sendiri yang tahu, redha itu payah nak dapat. Sukar nak dibuat.
Menurut Hukum Newton diatas, sesuatu objek yang bergerak akan terus kekal bergerak jika tiada daya luar bertindak ke atasnya. Namun ia adalah mustahil kerana dalam dunia kita wujudnya daya geseran.
Kadangkala perasaan yang tidak baik selalu mengganggu hati kita seperti putus asa, kesedihan yang melampau dan tekanan perasaan. Kita boleh anggap perasaan sebegini sebagai ‘daya geseran’ yang mengganggu momentum kita
Bila perasaan sebegini muncul, cepat-cepatlah beristigfar agar perasaan sebegini berlalu dari hati kita.
InsyaaAllah, semoga iman kita semua terpelihara.

Penutup:
Kereta kalau tengah laju-laju tetiba emergency brake boleh remuk terbabas.
Samalah perasaan dalam hati.
Ambil jarak dan masa anda untuk perlahankan perasaan itu.
Jangan terlalu memaksa ia.
Kelak kita yang sakit. 
Semoga Allah jaga hati ini.
– JNN, 1101

Memang sakit bila jatuh, bukan senang nak pulih dalam masa terdekat.
Lelah mana pun kita nak bangun. Jangan pernah kalah. Walaupun ambil masa. Walaupuan perlahan-lahan kita naik.

Kerana..

Sakit dan luka tu, hanya sebahagian dari perjalanan hidup.
Masih ada yang menanti bila kita dah kukuh berdiri.
Semua perkara yang terjadi adalah bersebab. Suatu hari nanti kita akan tersenyum bila bertemu hikmah yang bakal Allah tunjukkan.
Percaya pada Allah. :’)

Sumber : http://akuislam.com









Anak-anak Dan Cuti Sekolah

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat malam semua. Bukan senang nak tulis entri di tengah malam ini. Anak-anak sudah tidur. Mulanya bercadang mahu siapkan bekalan untuk esok. Dalam kepala sudah terfikir nak masak mee goreng. Tapi entah kenapa mood tiada. Lagi pun fokus sudah lari. Komputer menggamit-gamit. Ada tugasan yang perlu dilakukan sambil menulis entri untuk malam ini.

Cuti sekolah kali ini tidak ada yang menarik. Aku yang menemani anak-anak sepanjang cuti sekolah ini. Rutin kami masih lagi seperti biasa. Tunggu papa balik baru fikir nak jenjalan ke mana. Tapi hanya berjalan sekitar dalam negeri saja.

Walaupun cuti sekolah, Adriana tetap menghadiri kelas tuisyen bahasa cinanya. Cuma jadual untuk cuti sekolah dibuat pada sebelah pagi. Ammar pula bersantai di rumah nenek saja. Sebelah petang pula, sejurus aku pulang kerja terus ke rumah mak untuk menjemput mereka pula. 

Begitu sahaja perjalanan cuti sekolah kali ini buat anak-anak. Tiada percutian yang menarik mahupun percutian panjang untuk kamu berdua. Harap anak-anak memahami. Kita berehat di rumah ajelah. Itu sahaja entri ringkas untuk malam ini. Mahu masuk tidur. Esok awal pagi sudah mahu bangkit. Okeylah, minta izin untuk undur diri. Sekian dan wassalam.

Salam pena,



Monday, September 21, 2015

Kenduri Kawin dan Kenduri Aqiqah

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Salam hari isnin. Selamat bekerja untuk semua. Lebih kurang dua hari lagi kita akan menyambut kedatangan Aidiladha. Seperti biasa aku masak sendiri untuk Aidiladha ini. Rabunya aku masih lagi bekerja, tak bercuti pun memandangkan pun asben sampai Melaka sebelah malam. Dia pulang ke Melaka sejurus habis waktu kerja.

Baiklah, ini adalah cerita dua minggu lepas. Seperti biasa hujung minggu dipenuhi dengan jemputan. Ada jemputan kawin dan juga jemputan aqiqah. Jadi kami sekleuarga cuba memenuhi jemputan pada hari itu.

Kenduri kawin yang pertama di Rumah Media MITC.

Dari MITC kita orang ke kenduri kawin yang kedua di Dewan Citra Kasih Bandar Hijau undangan Datuk Hj Zaini dan Datin Hjh Shamsiah.

Sebelum pulang suruh anak-anak bergambar di photobooth yang terletak di suatu sudut dewan.

Kemudian terjah rumah Kak Rehan di Alai. Kak rehan dulu opismate tapi dah dua tahun bersara. Dia buat kenduri aqiqah cucunya. Lambat-lambat pun aku terjah jugak rumahnya.

Sebelum pulang seperti biasa suruh anak-anak bergambar lagi. Begitulah kisah kami dua minggu lepas. Balik dari kenduri kami pergi cari tilam bujang dan kipas untuk asben bawak ke kuartersnya di BP. Itu sahaja entri untuk pagi ini. Sekian dan wassalam.

Salam pena,








Kesibukan Hujung Minggu

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat tengah malam. Sebelum melangkah masuk untuk beristirehat aku up kan entri untuk hari ini. Anak-anak sudah beradu. Aku nak tidur perut kenyang lagi sebab makan lambat malam ini. Dalam sibuk sempat masak nasi tomato. Boleh bawak bekal esok. Dah lama rasanya tak bawak bekalan dari rumah sejak jadi supermak ni. Pagi-pagi memang tak sempat nak menghadap bekal-bekal. Nak terkejar-kejar siapkan anak-anak lagi untuk ke sekolah.

Hari ini memang satu hari sangat pack dengan bermacam kerja. Tengahari bersiap-siap mahu ke kenduri kawin dekat taman. Aku whatsapp jiran nak pergi saing. Jadi macam ribut siapkan anak-anak.


Kami sudah bersiap untuk ke kenduri kawin.

 Ammar tak mahu bergambar. Nana je bergambar bersama anak-anak jiran.

Masa kita orang sampai pengantin sedang bersanding. Selesai makan kita orang terus balik rumah. Tak jauh un rumah kenduri kawin ni. Sederet je dengan rumah kita orang.

Balik dari kenduri kawin, aku rehat kejap. Cuaca kat luar teramat panas. Kemudian sambil menonton drama Kerana Terpaksa Aku Relakan aku masak bubur jagung campur chacha.

Sambil buat dua perkara di atas aku mengemas rumah juga. Dua minggu bercadang nak mengemas asyiklah bertangguh dan hari ini aku gigihkan diri untuk vakum, mop dan sapu segala habuk-habuk. Sambil itu juga aku jalankan mesin basuh. Baju kotor banyak pula.

Selesai semuanya aku gunting cili kering pula. Hajat hati dari semalam nak masak nasi tomato. Cili blender pun dah habis.

Maka terhasil lah nasi tomato untuk makan malam tadi bersama anak-anak. Kekenyangan sebab makan dah lambat sangat. Itu sahaja kesibukan aku untuk satu hari ini. Mahu kemas beg baju anak-anak pula. Tak habis-habis lagi kerja kan. Kemudian mahu tidur. Katil sudah memanggil-manggil. Sekian dulu entri untuk malam ini. Wassalam.

Salam pena,