Pages

Monday, July 17, 2017

Satu Syawal

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi semua. Selamat bekerja. Selamat hari isnin. Selamat mencari ruang-ruang yang hilang. Kebiasaannya, isnin pasti ke laut kita semuanya. Tak kisahlah ke laut lepas, ke laut dalam atau ke dasar laut sekali pun. Mengharap akan angin monsun akan bertiup untuk neutralkan kembali mood yang sudah ke laut.

Baiklah, pagi ini disajikan dengan entri satu syawal yang sudah berminggu lepasnya. Baru terhegeh-hegeh nak menyusun kata. Biasalah kesibukan sangat-sangat membataskan diri ini untuk berblog. Kadang menulis dari gajet sahaja. Tapi kenikmatan menulis dari telefon bimbit adalah tidak sama dengan menggunakan komputer. Tak sampai pun kadang kepuasan menulis itu.

Pagi satu Syawal, tahun ini kami dapat merasa pagi raya di rumah sendiri. Baru aku dapat rasakan sedikit ketenangan raya tahun ini. Tidak terkejar-kejar ke sana sini. Tidak huru-hara. Dah selesai kat rumah barulah balik rumah mentua.

Anak-anak jiran yang kebetulan tidak balik ke kampungnya di Perak. Mak ayahnya juga datang beraya di rumahnya.

Adik dan ayah aku.

Dia orang tak tidur rumah. Lepas solat raya baru datang.

Mama dan satu-satunya anak dara mama.

Aku dan satu-satunya adik ipar.

Pompuan-pompuan yang ada dalam keluarga aku.

Cucu-cucu sudah beratur nak bersalam dengan nenek.

Kemudian giliran atok pulak.

Kami semua memakai koleksi baju lama. Raya tahun ni kami tak buat baju baru pun. Baju bridemaid masa anak buah aku kahwin.

Kalau nak bergambar beramai-ramai memang beginilah.

Susun atur tak habis-habis. Swafoto dulu.

Keluarga adik aku dulu.

Kemudian keluarga aku.

Ramai-ramai pula.

Waktu ni dah sampai rumah mak. Baru sempat nak bergambar empat beranak.

Swafoto kami laki bini sebelum kami menziarah pusara atok dan nenek aku kemudian meneruskan perjalanan ke rumah mak mentua aku yang dalam bandar Melaka juga. Sebelum tu, kami menziarahi pusara arwah pak mentua aku barulah kami pulang ke rumah mak mentua aku.

Gitulah kisah satu Syawal aku. Kami tak ke mana-mana pun. Masa kat rumah mak mentua, melayan sedara-mara suami aje. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: