Pages

Tuesday, December 26, 2017

Program Dua Kali Sabtu

Assalamualaikum.

Salam sejahtera.

Salam pembuka bicara untuk malam ini. Lamanya saya tidak menulis di sini. Ye, memang agak lama saya meninggal blog ini. Menyepi. Bersawang. Bukan tidak mahu menulis di sini tapi kekangan masa. Ada perkara lain yang saya perlu utamakan. Walhal dalam hati menjeruk rasa sebab tak dapat meluangkan masa di sini.

Walaupun tidaklah sampai sebulan, cuma lebih kurang dua minggu tetapi kerinduan itu sangat menggebu dalam diri. Banyak cerita yang tertangguh. Cerita yang melawat ke muzium di Kuala Lumpur pun saya belum sempat kongsikan di sini.

Oh, masa.

Sangat mencemburui. Dihimpit dengan banyak perkara. Tugas hakiki, tugas harian dan tugas mingguan. MasyaAllah. Adakalanya bila mood menjengah ke sini, aksaranya bagai tidak mahu bersekongkol. Sudahnya saya tutup dan tidur.

Entri malam ini juga adalah cerita lama. Memang sudah basi. Cerita makanan pun sudah menjadi bahan kumbahan. Hehe. Sekadar berkongsi cerita dan dijadikan kenangan untuk diri saya sendiri. Bila sudah lama, mesti kita baca balik cerita-cerita lama. Terubatlah jugak. Sekurang-kurangnya tengok gambar lama kita akan terdetik, "Eh, dulu aku kuruslah."

Begitulah.

Kisah sabtu berturut-turut yang sudah beberapa minggu berlalu. Saya kongsikan sebab saya dan keluarga ada aktiviti yang dilakukan sabtu-sabtu yang berlalu.

Singgah makan di Marry Brown.

Waktu ini, suami sedang berbual dengan kawannya di luar. Terserempak masa nak masuk ke Marry Brown. Jadi bergambar bertiga sahaja.

Sebelah petang, lepas sudah mengenyangkan perut marilah hiking. Bakar balik lemak yang terkumpul. Jangan disimpan.

Kononnya panjat Beruang Hills. Serius, saya mengundur diri sebelum sampai ke puncak. Bukitnya sangat condong. Saya memang tak larat. Dengan jalannya bertar. Rupanya ada jalan hutan yang tidaklah secabar ini.

Tengok jalannya rupa ini.

Dak Ammar sudah menangis-nangis. Waktu ini saya sudah tidak ikut mereka. Turun dulu menyelamatkan diri. Hahaha. Suami yang bercerita Ammar bantai menangis.

Itu saya dengan Adriana masa nak naik. Dok berhenti-henti sampai Dak Adriana pun bengang. "Ma, lain kali jangan ikut. Mama tak larat ni." Motivasi sangat anak saya bagi.

Ini gambar daripada telefon bimbit suami. Saya dah turun. Balik rumah muntah. Memang pening. Tak mahu lagi saya pergi kalau diajak. Bagi duit pun tak mahu. Boleh rasa tak fobianya?

Sabtu seterusnya yang saya pun dah lama berapa tarikhnya. Masak ringkas-ringkas sahaja sebab nak keluar.

Suami mahu beli bola golf.

Kemudian mahu servis kereta. Jalan di Klebang bukan main sesak. Melaka, bila hujung minggu atau masa cuti memang beginilah keadaannya.

Sementara menanti kereta siap marilah berswafoto anak-anak.

Dari tempat servis kereta singgah makan. Mee sup gian orang panggil. Saya panggi mee Sudirman.

Sudah lama tak makan popianya. Mengah-mengah nak menghabiskannya.

Kemudian ke Banda Hilir pula. Sesak jugak.

Jalan-jalan di pusat membeli-belah yang baru. Namanya The Elements. Kalau tak silap. Ada 'the' ke tidak saya pun dah tak ingat.

Salah satu ruang yang terdapat dalam pusat membeli-belah itu. Kami sempat singgah Mr. DIY dan membeli sedikit barang keperluan. Kemudian jalan-jalan sekitarnya. Ada beberapa buah kedai sahaja yang sudah dibuka. Ada masa boleh pergi lagi. Itu sahaja coretan saya untuk malam ini. Nanti saya sambung lagi. Mahu tidur dulu. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: